Studi: Jenis Terapi Ini Bantu Penderita Depresi Jadi Lebih Produktif Bekerja

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Sebuah studi menemukan bahwa menemui terapis untuk terapi bicara membantu orang dengan depresi menjadi lebih produktif di tempat kerja dan itu membantu mereka yang menganggur segera mendapatkan pekerjaan.

Secara khusus, para peneliti dari The Ohio State University menemukan bahwa setelah empat bulan terapi perilaku kognitif atau cognitive behavioral therapy (CBT), peserta yang bekerja "mampu berkonsentrasi dan menyelesaikan tugas di tempat kerja dengan lebih berhasil," tulis peneliti.

Mengutip dari CNBC, Selasa (27/4/2021), 41% penganggur atau setengah penganggur dalam penelitian ini berhasil menemukan pekerjaan baru selama waktu itu.

Depresi dan pekerjaan

ilustrasi depresi persisten/unsplash
ilustrasi depresi persisten/unsplash

"Depresi adalah gangguan psikologis yang paling umum dan lebih umum di antara mereka yang memiliki tantangan pekerjaan," kata Daniel Strunk, salah satu penulis studi dan profesor psikologi di The Ohio State University.

“Jadi, ketika seseorang mengalami depresi, tantangan yang berhubungan dengan pekerjaan diperparah oleh kesulitan menjadi depresi,” lanjutnya.

Diperkirakan 17,3 juta orang dewasa AS memiliki setidaknya satu episode depresi mayor, yang didefinisikan sebagai setidaknya dua minggu mengalami suasana hati tertekan atau kehilangan minat atau kesenangan dalam aktivitas sehari-hari dan masalah dengan tidur, makan, energi, konsentrasi, atau harga diri, menurut National Institutes of Health.

Meskipun penelitian terjadi sebelum pandemi, selama pandemi Covid, jumlah orang dengan gejala depresi naik tiga kali lipat di Amerika Serikat. Sementara itu, jutaan orang lainnya kehilangan pekerjaan.

Dalam studi baru, semua dari 126 peserta mengalami depresi; 27 dari mereka menganggur atau bertujuan untuk beralih dari posisi paruh waktu menjadi penuh waktu. Pada akhir penelitian, 11 dari 27 telah menemukan pekerjaan. Semua peserta yang dipekerjakan mengalami peningkatan kemampuan mereka untuk berkonsentrasi dan berhasil menyelesaikan tugas.

Bagaimana CBT dapat membantu

ilustrasi depresi psikotik/unsplash
ilustrasi depresi psikotik/unsplash

Terapi perilaku kognitif (CBT) adalah jenis terapi bicara yang sangat umum yang biasanya mencakup upaya untuk mengubah pola berpikir dan mengembangkan mekanisme koping untuk mengatasi pikiran, emosi, atau perilaku yang bermasalah, menurut American Psychological Association. CBT telah terbukti sangat efektif dalam mengurangi kecemasan dan depresi.

Orang dengan depresi cenderung memiliki pola berpikir pesimis, dan dapat "dengan mudah mengingat pengalaman negatif dan gagal mengingat atau mengabaikan pentingnya pengalaman positif," kata Strunk. Pikiran negatif dapat berkontribusi pada penghindaran dan penundaan, katanya.

Seseorang dengan depresi yang melamar pekerjaan mungkin "sangat putus asa tentang prospek sehingga menghalangi upaya mereka," kata Strunk. CBT dapat membantu orang belajar melawan kecenderungan ini.

Di CBT, terapis akan bekerja sama dengan Anda dan mendorong Anda untuk mempertimbangkan bukti faktual spesifik tentang situasi Anda. Dalam kasus melamar pekerjaan, ini bisa berupa kualifikasi, pencapaian, dan umpan balik yang Anda terima di masa lalu, jelas Strunk.

Mundur dari pikiran negatif dan alih-alih berfokus pada bukti yang tersedia dapat membantu Anda mengevaluasi apakah pikiran negatif awal Anda benar atau tidak.

Bagi penderita depresi yang memang memiliki pekerjaan, pikiran negatif ini dapat mengganggu produktivitas Anda.

"Mereka mungkin meragukan keefektifan mereka, khawatir bahwa upaya mereka pada suatu proyek tidak akan berhasil atau menunda-nunda dalam mengerjakan proyek karena tampaknya sangat menakutkan," kata Strunk.

Jika Anda tidak bisa mendapatkan terapi, coba tips berikut ini!

Depresi | Unsplash.com/ Paolao Chaaya
Depresi | Unsplash.com/ Paolao Chaaya

Sesi CBT dapat menghabiskan biaya US$ 100 per jam atau lebih, tetapi penelitian menunjukkan bahwa CBT online sama efektifnya dengan perawatan langsung, terkadang bahkan lebih baik.

Jika Anda tidak memiliki akses ke terapi, Strunk mengatakan orang-orang dapat menerapkan beberapa strategi yang digunakan dalam CBT dalam kehidupan sehari-hari mereka.

“Saat Anda mengalami emosi negatif, luangkan waktu sejenak dan tanyakan pada diri Anda apa yang Anda pikirkan saat itu,” saran Strunk. Akan sangat membantu bila Anda mampu menuliskan perasaan Anda.

"Kemudian, ambil langkah mundur dan pertimbangkan kemungkinan bahwa pemikiran ini mungkin tidak benar," katanya.

“Tanyakan pada diri Anda apakah ada bukti yang tidak sepenuhnya konsisten dengan pandangan itu. Setelah Anda membuat daftar bukti dengan cermat, tanyakan pada diri Anda sendiri kesimpulan apa yang benar-benar diperlukan di sini?” tambah Strunk.

Terakhir, kata Strunk, "Jika pemikiran awal tidak sepenuhnya benar, apa yang dimaksud dengan pandangan yang lebih seimbang?"

Reporter: Priscilla Dewi Kirana