Studi: Kesehatan Kardiovaskular yang Baik Dapat Mengurangi Risiko Diabetesmu

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Berdasarkan data dari International Diabetes Federation pada tahun 2020, jumlah penderita diabetes tipe 2 di berbagai dunia, termasuk Indonesia, terus meningkat. Indonesia sendiri berada di urutan ketujuh dari 10 negara dengan jumlah pasien diabetes tertinggi di dunia.

Pada tahun 2020, jumlah serangan diabetes di Indonesia mencapai 18 juta. Prevelansi kasusnya diketahui meningkat 6,2 persen dibandingkan tahun 2019 lalu.

Faktanya, bukan hanya orang tua, bahkan anak muda pun dapat menjadi korban diabetes. Jika tidak ditangani tepat waktu, diabetes dapat menyebabkan masalah kesehatan yang rumit.

Sebuah studi baru-baru ini mengungkapkan bahwa ada satu hal yang dapat membantu kita melindungi diri dari diabetes tipe 2, yakni kesehatan kardiovaskular.

Studi tersebut menemukan efek kesehatan kardiovaskular yang baik dalam mencegah diabetes tipe 2 di antara orang paruh baya. Ditemukan bahwa orang dewasa paruh baya dengan jantung yang sehat memiliki risiko lebih rendah terkena diabetes tipe 2.

Terlepas dari kecenderungan genetik, kesehatan kardiovaskular yang baik mengurangi risiko terkena diabetes tipe 2 di antara individu paruh baya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Apa itu diabetes tipe 2?

Ilustrasi diabetes. Foto: Nataliya Vaitkevich-Pexels.
Ilustrasi diabetes. Foto: Nataliya Vaitkevich-Pexels.

Diabetes tipe 2 ditandai dengan resistensi perifer terhadap insulin. Ini menyiratkan bahwa jaringan di usus, hati, dan otot gagal merespons pesan dari insulin untuk mengambil glukosa dari aliran darah.

Ini berarti bahwa hati yang menyerap dan memproduksi glukosa tidak merespon insulin untuk menghentikan produksi ini. Pada tahap awal, pankreas mengeluarkan insulin tambahan untuk mengatasi masalah tersebut, tetapi proses ini akhirnya gagal.

Insulin diproduksi oleh pankreas. Ini mengatur pengangkutan glukosa ke dalam sel-sel tubuh, di mana itu adalah sumber energi. Kadar gula darah yang terlalu tinggi dari waktu ke waktu dapat merusak organ dan sistem tubuh lainnya.

Ada berbagai faktor, baik genetik maupun nongenetik yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena diabetes tipe 2. Ada bukti bahwa perubahan gaya hidup sederhana juga dapat mengurangi risiko diabetes tipe 2.

Sebuah studi baru-baru ini di Belanda mengevaluasi apakah skor kardiovaskular yang baik mengurangi risiko seumur hidup terkena diabetes tipe 2. Studi ini mengamati orang paruh baya dengan dan tanpa kecenderungan genetik untuk diabetes tipe 2.

Studinya

Ilustrasi Diabetes Credit: pexels.com/PhotoMIX
Ilustrasi Diabetes Credit: pexels.com/PhotoMIX

Penelitian ini melibatkan 5.993 orang tanpa T2D selama awal penelitian. Usia rata-rata peserta adalah 69 tahun, di mana 58 persennya adalah perempuan. Para peserta diberi skor CVH berdasarkan berbagai parameter.

Parameter tersebut meliputi indeks massa tubuh, perilaku merokok, tekanan darah, kolesterol total, diet dan aktivitas fisik. Skor CVH berkisar antara 0-12, di mana 12 adalah skor terbaik. Berdasarkan hal tersebut, peserta dibagi menjadi tiga kelompok, miskin, menengah dan ideal.

Tim menghitung CVH biologis, yang membahayakan tekanan darah, kolesterol total, dan merokok. Skor CVH diberikan kepada setiap peserta berdasarkan semua faktor ini. Risiko genetik peserta juga dihitung dan diklasifikasikan sebagai rendah, menengah dan tinggi.

Hasil penelitian

Ilustrasi Mentega Credit: pexels.com/Hannah
Ilustrasi Mentega Credit: pexels.com/Hannah

Di antara orang-orang dengan risiko genetik tinggi, risiko seumur hidup dari diabetes tipe 2 adalah 23,5 persen, 33,7 persen dan 38,7 persen untuk kelompok CVH yang ideal, menengah, dan miskin.Kelompok CVH yang ideal memiliki risiko diabetes tipe 2 seumur hidup terendah dibandingkan dengan kelompok miskin dan menengah.

Risiko seumur hidup T2D juga dinilai menggunakan skor perilaku dan biologis. Baik dalam penilaian biologis dan perilaku, risikonya lebih rendah pada kelompok CVH dibandingkan pada kelompok miskin dan menengah.

Hasilnya menyimpulkan bahwa terlepas dari kecenderungan genetik, kesehatan CVH yang baik adalah hal yang paling penting dalam mencegah risiko diabetes tipe 2 pada orang paruh baya.

Keterbatasan studi

Ilustrasi Alat Medis Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Alat Medis Credit: pexels.com/pixabay

Penulis penelitian mengatakan bahwa penelitian memiliki keterbatasan. Tim memperoleh parameter CVH individu pada awal, yaitu 20-27 tahun sebelumnya. Ini bisa menyebabkan klasifikasi peserta yang salah di berbagai kategori.

Beberapa hasil dari kelompok genetik didasarkan pada ukuran sampel yang relatif kecil, yang menunjukkan bahwa mungkin diperlukan lebih banyak informasi. Sebagian besar peserta adalah keturunan Eropa yang juga membatasi jangkauan studi.

Juga ditemukan bahwa peserta menurunkan risiko risiko T2 seumur hidup mereka dengan mengikuti CVH perilaku yang ideal daripada CVH biologis yang ideal. Salah satu komponen dalam skor perilaku adalah BMI.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel