Studi: Lockdown Total Perlu Dilakukan Tiap 2 Tahun Guna Cegah Bencana Iklim

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pada tahun 2020, dunia mengalami penurunan emisi karbon sekitar 2,6 miliar metrik ton dibandingkan tahun sebelumnya. Angka tersebut mengalami penurunan sebanyak tujuh persen, dan jumlah yang sangat besar dalam skema besar masalah perubahan iklim.

Tentu saja, penyebab utama penurunan ini adalah pandemi global yang ditimbulkan oleh virus COVID-19, di mana administrasi di seluruh dunia memberlakukan semacam pembatasan pergerakan di hampir setiap kota yang dilanda wabah.

Sementara penurunan emisi karbon selama hari-hari awal wabah cukup besar, sebuah studi baru menunjukkan bahwa penurunan dengan besaran yang sama masih perlu direplikasi setiap dua tahun selama sisa dekade jika tujuan dari Kesepakatan Iklim Paris harus dicapai. Demikian seperti mengutip laman Sea Mashable, Kamis (10/3/2021).

Perjanjian Paris disusun pada November 2016 sebagai perjanjian internasional yang mengikat secara hukum tentang perubahan iklim, dengan 195 negara mengadopsinya dan berjanji untuk bekerja secara kolektif untuk mencapai tujuan utama yang ditetapkan di dalamnya.

Sementara tujuan lain telah diketahui, tujuan akhirnya adalah untuk membatasi pemanasan global dalam 2 derajat celcius di bawah tingkat pra-industri, dengan deviasi maksimum 1,5 derajat celcius dari target yang diinginkan.

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

Perjanjian Paris

Demonstran membawa poster saat aksi di dekat Gedung Putih di Washington, AS, Kamis (1/6). Demonstran memprotes keputusan Donald Trump yang menarik AS dari perjanjian Paris tentang perubahan iklim yang disepakati pada 2015. (AP/ Susan Walsh)
Demonstran membawa poster saat aksi di dekat Gedung Putih di Washington, AS, Kamis (1/6). Demonstran memprotes keputusan Donald Trump yang menarik AS dari perjanjian Paris tentang perubahan iklim yang disepakati pada 2015. (AP/ Susan Walsh)

Jalan untuk mencapai tujuan ini adalah membuat negara-negara yang berpartisipasi mencapai puncak emisi gas rumah kaca global secepat mungkin, dan untuk mencapai dunia yang netral iklim pada pertengahan abad ke-21.

Negara-negara yang berpartisipasi dalam Perjanjian Paris dimintai pertanggungjawaban atas janji mereka dengan membuat rencana individu tentang bagaimana mencapai tujuan mereka, tetapi sejauh ini tujuan yang ditetapkan dalam perjanjian terbukti sulit untuk dicapai.

Alasan utama untuk ini termasuk tujuan individu yang ditetapkan oleh negara-negara peserta yang tidak ambisius atau cukup efektif, atau beberapa pemerintah terbukti sulit untuk diajak bekerja sama, seperti ketika Donald Trump mengeluarkan AS dari perjanjian selama masa jabatannya sebagai presiden (AS sejak itu bergabung kembali perjanjian di bawah kepemimpinan presiden Joe Biden).

Lockdown Perlu Dilakukan secara Berkala

Seorang pria berjalan keluar dari stasiun kereta bawah tanah pada pagi pertama penerapan lockdown nasional ketiga di Kota London, Inggris, 5 Januari 2021. Inggris memasuki lockdown nasional ketiga sejak pandemi virus corona COVID-19 dimulai. (AP Photo/Matt Dunham)
Seorang pria berjalan keluar dari stasiun kereta bawah tanah pada pagi pertama penerapan lockdown nasional ketiga di Kota London, Inggris, 5 Januari 2021. Inggris memasuki lockdown nasional ketiga sejak pandemi virus corona COVID-19 dimulai. (AP Photo/Matt Dunham)

Menurut laporan tahunan terbaru Organisasi Meteorologi Dunia, pengurangan emisi karbon akibat penguncian pandemi tahun 2020 di seluruh dunia - meski cukup signifikan - tidak akan memiliki efek jangka panjang dalam membalikkan perubahan iklim.

Jika penguncian semacam itu memiliki efek yang patut dicatat, para peneliti mengatakan bahwa itu akan membutuhkan penguncian dengan skala yang sama seperti pada tahun 2020 untuk diulangi setiap dua tahun selama sisa dekade agar tujuan dalam Perjanjian Paris dapat dipenuhi.

Jelas, ini sama sekali tidak mungkin untuk dilakukan dalam jangka panjang, dan para peneliti telah menyarankan agar pemerintah melakukan upaya lebih untuk memerangi emisi yang berasal dari industri berbasis bahan bakar fosil daripada mengandalkan penguncian untuk mencapai hasil.

Seolah-olah membuktikan bahwa tidak cukup yang dilakukan dalam hal ini, Badan Energi Internasional minggu ini merilis data yang menunjukkan bahwa tingkat emisi karbon dunia telah kembali ke tingkat yang diamati sebelum dimulainya pandemi.

Menyuarakan kekesalan yang dirasakan oleh banyak orang, Corrine Le Quéré - penulis studi yang disebutkan di atas - berkata , "Kami telah gagal memahami di masa lalu bahwa kami tidak dapat menangani perubahan iklim sebagai masalah sampingan."

"Ini tidak boleh tentang satu undang-undang atau kebijakan, itu harus menjadi inti dari semua kebijakan," tambahnya.

"Setiap strategi dan setiap rencana dari setiap pemerintah harus konsisten dengan penanggulangan perubahan iklim."

Simak Video Pilihan di Bawah Ini: