Studi Menunjukkan COVID-19 Dapat Memicu Diabetes

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, England Dalam surat korespondensi yang diterbitkan di The New England Journal of Medicine (NEJM), para ilmuwan mengatakan mereka mungkin telah menemukan hubungan antara infeksi COVID-19 dan timbulnya diabetes pada pasien yang melawan virus.

Penemuan ini cukup mengkhawatirkan untuk menjamin peluncuran database internasional yang bertugas melacak fenomena aneh ini.

Ahli bedah metabolik dan bariatrik King's College London, Francesco Rubino, mulai memperhatikan tren aneh ini pada awal tahun 2020. Dalam korespondensi NEJM, yang ia tulis bersama, ia menyarankan bahwa temuan menunjukkan adanya kemungkinan hubungan antara infeksi COVID-19 dan permulaan diabetes di pasien sehat.

Dengan 'sehat', ini berarti orang yang tidak memiliki kondisi medis sebelumnya pada saat terinfeksi COVID-19, jelas Francesco pada Sea.mashable.

Temuan ini mendorongnya untuk menyiapkan CoviDiab Registry, yang melacak jumlah pasien yang mengembangkan diabetes selama atau setelah infeksi COVID-19.

“Tujuan dari pencatatan ini adalah untuk menetapkan tingkat dan fenotipe diabetes onset baru yang ditentukan oleh hiperglikemia, COVID-19 yang dikonfirmasi, riwayat diabetes negatif, dan riwayat kadar hemoglobin terglikasi normal,” korespondensi menjelaskan.

Hiperglikemia adalah istilah medis yang mengacu pada kadar gula atau glukosa yang tinggi dalam darah, yang dimiliki oleh penderita diabetes.

COVID-19 Mempercepat Perkembangan Diabetes

Ilustrasi Diabetes Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Diabetes Credit: pexels.com/pixabay

Dalam ulasan gabungan dari delapan penelitian yang mencakup 3.711 pasien COVID-19, 492 orang mendapati gejala diabetes.

“Kami sekarang mulai berpikir bahwa kaitannya mungkin benar - ada kemampuan virus untuk menyebabkan metabolisme gula tidak berfungsi,” kata Rubino kepada The Guardian, dikutip Sabtu (27/3/3021).

Meskipun belum terbukti bahwa COVID-19 secara langsung memicu diabetes pada pasien, hal itu mungkin berperan.

Lebih khusus lagi, itu bisa mempercepat perkembangan diabetes pada orang yang sudah rentan untuk mendapatkannya sejak awal, baik karena riwayat keluarga atau pilihan gaya hidup.

Kita juga harus mempertimbangkan fakta bahwa infeksi COVID-19 yang parah telah menyebabkan peradangan, yang kemudian dapat menyebabkan hiperglikemia. Selain itu, banyak steroid dan perawatan anti-virus yang digunakan untuk melawan infeksi COVID-19 dapat meningkatkan kadar gula darah, yang kemudian dapat menyebabkan gejala diabetes.

Tentu saja, penting juga untuk dicatat bahwa hanya karena ada sesuatu yang belum terbukti, bukan berarti hal itu juga tidak terbukti. Untuk saat ini, studi yang lebih komprehensif harus dilakukan, dan untuk jangka waktu yang lebih lama sampai para ilmuwan dapat dengan percaya diri menghubungkan COVID-19 dan diabetes.

Reporter: Lianna Leticia

Saksikan Video Berikut Ini: