Studi: Olahraga 4 Menit, Rahasia Umur Panjang

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Siapa sangka olahraga selama 4 menit ternyata bisa memperbaiki kualitas hidup dan mencegah kematian dini. Hal ini merupakan hasil studi baru yang menganalisis keterkaitan olahraga dengan rentang umur hidup.

Seperti dilansir Nytimes, selama beberapa tahun silam, para ilmuwan telah mengetahui orang yang aktif cenderung berumur panjang. Menurut beberapa penelitian sebelumnya, olahraga teratur sangat berkaitan dengan umur panjang, bahkan jika hanya berolahraga selama beberapa menit dalam seminggu.

Tetapi hampir semua penelitian tersebut bersifat observasional (peneliti melihat kehidupan orang-orang pada saat tertentu, kemudian menentukan seberapa banyak mereka bergerak pada saat itu dan memeriksa apakah dan kapan mereka meninggal). Studi semacam itu dapat menunjukkan dengan tepat hubungan antara olahraga dan masa hidup, tetapi mereka tidak dapat membuktikan bahwa bergerak benar-benar menyebabkan orang hidup lebih lama jika hanya mengaitkan aktivitas dan umur panjang (karena pasti ada faktor lainnya yang berpengaruh).

Untuk mengetahui apakah olahraga secara langsung memengaruhi masa hidup, para peneliti harus mendaftarkan relawan dalam uji coba terkontrol acak jangka panjang, dengan beberapa orang berolahraga sejenis, sementara yang lain berolahraga secara berbeda atau tidak sama sekali. Para peneliti kemudian harus mengikuti semua orang ini selama bertahun-tahun, sampai sejumlah besar yang meninggal untuk memungkinkan perbandingan statistik dari kelompok tersebut.

Namun, studi semacam itu sangat rumit dan mahal, itulah salah satu alasan mengapa jarang dilakukan. Selain itu juga cara tersebut terbatas karena selama percobaan biasa, hanya sedikit orang dewasa yang mungkin mati. Ini berguna bagi mereka yang mendaftar dalam penelitian ini tetapi bermasalah bagi para ilmuwan yang berharap untuk mempelajari kematian; dengan sedikit kematian, mereka tidak dapat mengetahui apakah olahraga memiliki dampak yang berarti pada masa hidup.

Meskipun demikian, hambatan tersebut tidak menghalangi sekelompok ilmuwan olahraga di Norwegian University of Science and Technology di Trondheim, Norwegia. Bersama rekan-rekan dari institusi lain, mereka telah mempelajari dampak dari berbagai jenis olahraga terhadap penyakit jantung dan kebugaran dan merasa langkah selanjutnya yang jelas adalah melihat umur panjang. Jadi, hampir 10 tahun yang lalu, mereka mulai merencanakan penelitian yang akan dipublikasikan pada bulan Oktober di The BMJ .

Melibatkan lansia

Ilustrasi olahraga sambil mendengarkan musik (dok.unsplash/ Filip Mroz)
Ilustrasi olahraga sambil mendengarkan musik (dok.unsplash/ Filip Mroz)

Langkah pertama mereka adalah mengundang setiap orang lanjut usia di Trondheim untuk berpartisipasi. Studi kematian yang melibatkan orang tua adalah yang paling mungkin karena secara realistis, akan ada lebih banyak kematian di antara orang tua daripada orang muda, sehingga memungkinkan untuk membandingkan perbedaan umur panjang antara kelompok studi.

Lebih dari 1.500 pria dan wanita Norwegia yang mendaftar. Para sukarelawan ini secara umum lebih sehat daripada kebanyakan orang yang berusia 70 tahun. Beberapa menderita penyakit jantung, kanker, atau kondisi lain, tetapi mereka sering berjalan kaki atau setiidaknya mempertahankan diri untuk tetap aktif. Beberapa mengalami obesitas. Mereka sepakat untuk memulai dan terus berolahraga lebih teratur selama lima tahun mendatang.

Para ilmuwan menguji kebugaran aerobik serta perasaan subjektif setiap relawan tentang kualitas hidup mereka dan kemudian secara acak mengelompokkan mereka ke dalam tiga kelompok. Yang pertama, sebagai kontrol, setuju untuk mengikuti pedoman aktivitas standar dan berjalan atau tetap bergerak selama setengah jam hampir setiap hari. (Para ilmuwan tidak merasa mereka secara etis dapat meminta kelompok kontrol mereka untuk menetap selama lima tahun.)

Kelompok lain mulai berolahraga dengan intensitas sedang untuk sesi yang lebih lama 50 menit dua kali seminggu. Dan kelompok ketiga memulai program latihan interval intensitas tinggi dua kali seminggu, atau HIIT, di mana mereka bersepeda atau jogging dengan kecepatan tinggi selama 4 menit, diikuti dengan istirahat 4 menit, dengan urutan yang diulang empat kali.

Hampir semua orang menjalankan rutinitas olahraga yang ditugaskan selama lima tahun, kembali secara berkala ke lab untuk check-in, tes, dan latihan kelompok yang diawasi. Selama waktu itu, para ilmuwan mencatat bahwa cukup banyak peserta dalam kontrol telah mencoba-coba kelas pelatihan interval di gym lokal, atas inisiatif mereka sendiri dan tampaknya untuk bersenang-senang. Kelompok lain tidak mengubah rutinitas mereka.

Setelah lima tahun, para peneliti memeriksa daftar kematian dan menemukan sekitar 4,6 persen dari semua sukarelawan asli telah meninggal selama penelitian, jumlah yang lebih rendah daripada populasi Norwegia yang berusia 70 tahun, yang mengindikasikan para lansia tersebut secara keseluruhan hidup lebih lama dari orang lain seusia mereka.

Tetapi mereka juga menemukan perbedaan yang menarik di antara kelompok-kelompok tersebut. Laki-laki dan perempuan dalam kelompok dengan interval intensitas tinggi sekitar 2 persen lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal dibandingkan dengan kelompok kontrol, dan 3 persen lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal dibandingkan siapa pun dalam kelompok yang lebih lama, kelompok olahraga sedang. Pada kenyataannya, orang-orang dalam kelompok moderat (inensitas sedang) lebih mungkin meninggal daripada orang-orang dalam kelompok kontrol.

Laki-laki dan perempuan dalam kelompok interval juga lebih fit sekarang dan melaporkan peningkatan yang lebih besar dalam kualitas hidup mereka daripada relawan lainnya.

Intinya, pelatihan intensif, yang merupakan bagian dari rutinitas kelompok interval dan kontrol, memberikan perlindungan yang sedikit lebih baik terhadap kematian dini daripada olahraga intensitas sedang sendirian, kata Dorthe Stensvold, seorang peneliti di Universitas Sains dan Teknologi Norwegia yang memimpin studi baru ini.

Menurutnya, olahraga tetap bukan obat yang mujarab. Beberapa orang masih sakit dan meninggal, apapun program olahraganya. Penelitian ini juga berfokus pada orang Norwegia, yang cenderung lebih sehat.

Tetapi Dr. Stensvold percaya pesan penelitian ini dapat diterapkan secara luas untuk hampir semua dari kita. “Kita harus mencoba memasukkan beberapa latihan dengan intensitas tinggi,” katanya. Ia juga menambahkan pesan bahwa berolahraga tidak hanya menambahkan umur hidup seseorang, tetapi juga menjadi aspek penting menjadi tua yang sehat dengan meningkatnya kebugaran serta kualitas hidup.

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)

Simak Video Berikut Ini: