Studi: Omicron BA.5 empat kali lebih resistan terhadap vaksin COVID-19

Subvarian Omicron BA.5, yang saat ini menjadi galur (strain) virus corona dominan di Amerika Serikat (AS), empat kali lebih resistan terhadap vaksin COVID-19, menurut studi terbaru yang dipublikasikan dalam jurnal Nature.

Studi itu menemukan bahwa varian tersebut empat kali lebih resistan terhadap vaksin messenger RNA (mRNA) dibandingkan sejumlah galur Omicron sebelumnya, yang mencakup vaksin COVID-19 produksi Pfizer dan Moderna.

Galur itu "sangat mudah menular (hypercontagious)" dan berkontribusi dalam peningkatan rawat inap dan penerimaan ICU, kata Mayo Clinic dalam sebuah laporan pada Kamis (14/7).

Galur BA.5 mewakili 65 persen jumlah kasus COVID-19 di AS dalam pekan yang berakhir pada 9 Juli, menurut data terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (Centers for Disease Control and Prevention/CDC) AS.

Warga yang belum menjalani vaksinasi berpeluang lima kali lebih tinggi terjangkit virus itu dibandingkan mereka yang sudah divaksin dan mendapatkan suntikan penguat (booster), sementara potensi rawat inap mencapai 7,5 kali lebih tinggi dan peluang kematian tercatat 14 hingga 15 kali lebih tinggi, papar Kepala Kelompok Penelitian Vaksin Mayo Clinic Dr. Gregory Poland.


Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel