Studi: Pasien Bedah Berisiko Tinggi Hadapi Komplikasi Saat Ditangani Dokter Pria

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Sebuah studi beru mengungkapkan bahwa pasien perempuan yang ditangani oleh dokter bedah pria bisa mengalami risiko komplikasi yang lebih tinggi ketika menjalani operasi ketimbang saat ditangani oleh sesama kaum hawa.

Penelitian, yang diterbitkan dalam jurnal medis JAMA Surgery, memperhitungkan catatan lebih dari 1,3 juta operasi yang dilakukan di bawah 3.000 ahli bedah, dan memantau hasil dari 21 jenis prosedur bedah umum mulai dari operasi pinggul hingga operasi otak dan jantung.

Dalam studi tersebut, hasil negatif didefinisikan sebagai komplikasi dan kembali ke rumah sakit 30 hari setelah prosedur, dan tentu saja, kematian, demikian seperti dikutip dari Mashable, Sabtu (8/1/2022).

Angka-angka akhirnya menunjukkan bahwa wanita 32 persen lebih mungkin meninggal di bawah perawatan ahli bedah pria, dan juga 16 persen lebih mungkin mengalami komplikasi, dan 11 persen lebih mungkin untuk diterima kembali ke rumah sakit, jurnal tersebut menunjukkan.

Anehnya, bahkan pasien laki-laki tidak terhindar dari detail ini - pria 13 persen lebih mungkin meninggal di bawah pisau ahli bedah pria dibandingkan dengan ahli bedah wanita.

"Kami telah menunjukkan dalam makalah kami bahwa kami gagal beberapa pasien wanita, dan bahwa beberapa tidak perlu jatuh melalui celah-celah dengan konsekuensi yang merugikan - dan kadang-kadang fatal-," kata rekan penulis studi Dr Angela Jerath dari University of Toronto.

"Ini memiliki konsekuensi medis dunia nyata untuk pasien wanita."

Pemicu yang Mendarah Daging

Ilustrasi operasi hidung (Dok.unsplash)
Ilustrasi operasi hidung (Dok.unsplash)

Sementara Jerath tidak dapat menjelaskan alasan teknis untuk angka-angka ini (terutama karena dokter pria dan wanita menerima jenis pelatihan yang sama), dia menyarankan bahwa itu semua bisa disebabkan oleh "bias, stereotip, dan sikap yang sangat mendarah daging" serta perbedaan dalam cara dokter pria dan wanita bekerja, berkomunikasi, dan membuat keputusan.

Meskipun semuanya tampaknya berlawanan dengan gagasan bahwa semua ahli bedah harus sama-sama kompeten, penelitian lain juga menunjukkan bahwa pasien sebenarnya dapat memperoleh manfaat dari berbagi identitas yang terpinggirkan dengan dokter mereka – seperti jenis kelamin atau ras yang sama.

Memberikan contoh ini, Jerath mengatakan bahwa perbedaan gender dalam gaya komunikasi dan membuat keputusan pada akhirnya dapat mempengaruhi seluruh hasil prosedur bedah, seperti bagaimana pasien wanita mungkin lebih cenderung mengikuti prosedur pasca operasi dengan lebih baik jika mereka menerima saran mereka dari dokter wanita daripada yang laki-laki.

Studi lain tahun 2020 bahkan menunjukkan bahwa bayi Afrika-Amerika yang baru lahir tiga kali lebih mungkin meninggal di bawah perawatan dokter kulit putih, dibandingkan dengan bayi baru lahir kulit putih.

Tingkat kematian, bagaimanapun, menurun ketika dokter kulit hitam ditempatkan sebagai pengganti mereka.

Sekali lagi, hasil penelitian ini hampir tidak dapat dianggap sebagai bukti konkret bahwa lebih aman bagi wanita untuk dioperasi oleh ahli bedah wanita dibandingkan dengan yang laki-laki, tetapi jumlahnya menunjukkan bahwa mungkin ada lebih banyak yang harus dilihat mengenai bagaimana profesional medis berbeda dalam gaya kerja mereka berdasarkan jenis kelamin mereka.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel