Studi: Perokok Punya Antibodi yang Lebih Rendah Meski Telah Divaksinasi Covid-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Vaksin, baik Vaksin Covid-19 maupun lainnya, efektif bekerja dengan mengajari tubuh Anda cara melawan penyerang virus dan menghasilkan imun yang menciptakan antibodi pelindung. Meski demikian, faktanya tidak semua orang akan melihat tingkat perlindungan yang sama ketika mereka divaksinasi.

Bagi sebagian orang, ini adalah akibat dari obat-obatan atau kondisi medis yang membuat orang mengalami gangguan kekebalan. Namun, sebuah studi baru menemukan bahwa ada satu kebiasaan yang mungkin juga menyebabkan tingkat antibodi yang lebih rendah setelah mendapat suntikan vaksin COVID-19.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Studinya

Ilustrasi vaksin corona, vaksin covid-19. Kredit: fernando zhiminaicela via Pixabay
Ilustrasi vaksin corona, vaksin covid-19. Kredit: fernando zhiminaicela via Pixabay

Sebuah studi baru dari Jepang yang belum ditinjau oleh rekan sejawat, menganalisis sampel darah dari 378 petugas kesehatan antara usia 32 dan 54 yang telah menerima vaksin Pfizer tiga bulan sebelumnya. Para peneliti awalnya menemukan bahwa tingkat antibodi lebih rendah pada orang yang lebih tua, yang telah ditemukan dalam penelitian sebelumnya.

Tetapi setelah menyesuaikan dengan usia, tim menemukan bahwa satu-satunya faktor risiko yang menyebabkan antibodi yang lebih rendah adalah laki-laki dengan kebiasaan merokok.

Simpulan peneliti

Ilustrasi vaksin COVID-19 Rusia Sputnik-V (AFP)
Ilustrasi vaksin COVID-19 Rusia Sputnik-V (AFP)

Penulis penelitian berspekulasi bahwa perbedaan antibodi yang lebih rendah antara jenis kelamin biologis mungkin terkait dengan fakta bahwa tingkat merokok di antara laki-laki dua kali lebih tinggi dibandingkan perempuan. Mereka juga menemukan bahwa mantan perokok tidak melihat penurunan antibodi yang serupa, menyimpulkan bahwa "berhenti merokok sebelum vaksinasi dapat meningkatkan kemanjuran individu dari vaksin [Pfizer]."

Penulis studi memperingatkan bahwa data awal tidak cukup kuat untuk menarik hubungan yang kuat antara merokok dan vaksinasi. Mereka berpendapat bahwa penelitian lebih lanjut tentang topik tersebut akan diperlukan sebelum kesimpulan yang kuat dapat dibuat tentang hubungan tersebut.

Penelitian lainnya

Ilustrasi vaksin COVID-19 (Source: Pexels/Artem Podres)
Ilustrasi vaksin COVID-19 (Source: Pexels/Artem Podres)

Tetapi penelitian terbaru ini bukanlah yang pertama menemukan korelasi potensial antara merokok dan menunjukkan antibodi yang lebih rendah pasca-vaksin. Studi observasional lain yang diterbitkan pada bulan April di jurnal Diabetes/Metabolism Research and Review mempertimbangkan 86 petugas kesehatan dari sebuah rumah sakit di Roma yang telah menerima vaksin Pfizer.

Sampel darah diambil dari setiap peserta sebelum dosis pertama mereka dan sekali lagi satu sampai empat minggu setelah dosis kedua mereka diberikan untuk menguji tanggapan antibodi.

Temuan penelitian tersebut

Ilustrasi Vaksin AstraZeneca (Arfandi Ibrahim/Liputan6.com)
Ilustrasi Vaksin AstraZeneca (Arfandi Ibrahim/Liputan6.com)

Studi ini menemukan bahwa peserta dengan kebiasaan merokok teratur memiliki antibodi lebih sedikit dalam sistem mereka daripada bukan perokok. Hal tersebut tentu saja mengejutkan tim peneliti.

"Kami tidak mengharapkan merokok menjadi faktor risiko untuk titer antibodi yang lebih rendah, karena hampir tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa merokok dikaitkan dengan berkurangnya respons terhadap vaksin," kata Mikiko Watanabe, MD, PhD, spesialis endokrinologi dan metabolisme di Sapienza Universitas di Roma, kepada Healio.

Peringatan dari CDC

Ilustrasi Merokok Credit: pexels.com/Saba
Ilustrasi Merokok Credit: pexels.com/Saba

Selain potensi efek merokok pada vaksin COVID-19, menurut CDC menjadi perokok meningkatkan risiko Anda untuk melawan virus itu sendiri.

Badan tersebut memperingatkan bahwa "menjadi perokok atau mantan perokok dapat membuat Anda lebih mungkin sakit parah akibat COVID-19. Jika saat ini Anda merokok, berhentilah. Jika Anda dulu merokok, jangan mulai lagi. Jika Anda belum pernah merokok, jangan mencobanya."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel