Studi: Polusi mikro merusak China dan Asia Selatan

Paris (AFP) - Hampir 90 persen dari 200 kota yang dilanda tingkat polusi mikro paling mematikan di dunia berada di China dan India, dengan sebagian besar sisanya di Pakistan dan Indonesia, para peneliti melaporkan Selasa.

Memperhitungkan populasi, Bangladesh muncul sebagai negara dengan polusi PM2,5 terburuk, diikuti oleh Pakistan, Mongolia, Afghanistan, dan India, menurut Laporan Kualitas Udara Dunia 2019, bersama-sama dirilis oleh IQAir Group dan Greenpeace.

China berada di peringkat 11.

Materi partikulat berdiameter 2,5 mikron atau kurang - sekitar 1/30 lebar rambut manusia - adalah jenis polusi udara yang paling berbahaya.

Flek mikroskopis cukup kecil untuk memasuki aliran darah melalui sistem pernapasan, menyebabkan asma, kanker paru-paru dan penyakit jantung.

Di antara kota-kota besar di dunia yang berpenduduk 10 juta orang atau lebih, PM2,5 paling beracun pada 2019 adalah ibu kota India New Delhi, diikuti oleh Lahore di Pakistan, Dhaka di Bangladesh, Kolkata di India, Linyi dan Tianjin di China, dan Jakarta, Indonesia.

Berikutnya dalam daftar adalah Wuhan - pusat penyebaran virus corona baru - bersama dengan Chengdu dan Beijing.

Laporan IQAir didasarkan pada data dari hampir 5.000 kota di seluruh dunia.

Sebagian besar dari tujuh juta kematian dini yang dikaitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dengan polusi udara disebabkan oleh partikel PM2,5, yang berasal dari badai pasir, pertanian, industri, kebakaran hutan dan terutama pembakaran bahan bakar fosil.

"Polusi udara adalah ancaman kesehatan lingkungan terkemuka di dunia," kata CEO IQAir Frank Hammes. "Sembilan puluh persen populasi global menghirup udara yang tidak aman."

Rata-rata konsentrasi PM2,5 perkotaan China turun 20 persen pada 2018 dan 2019, tetapi tahun lalu masih tercatat di urutan 117 dari 200 kota paling tercemar di dunia.

Semua kecuali dua persen dari kota-kota China melebihi pedoman WHO untuk tingkat PM2,5, sementara 53 persen melebihi batas keselamatan nasional yang kurang ketat.

PBB mengatakan kepadatan PM2,5 seharusnya tidak melebihi 25 mikrogram per meter kubik (25 mcg/m3) udara dalam periode 24 jam. China telah menetapkan standar pada 35 mcg/m3.

Lebih dari satu juta kematian dini di China setiap tahun disebabkan oleh polusi udara, menurut WHO. Kalkulasi terbaru menempatkan korban hingga dua kali lipat dari angka itu.

Di sejumlah besar India utara dan China utara-tengah, memenuhi standar WHO sepanjang tahun untuk polusi PM2,5 akan meningkatkan harapan hidup hingga enam atau tujuh tahun, menurut Air Quality Life Index, yang dikembangkan oleh para peneliti di Kebijakan Energi Institut Chicago.

Di India, polusi partikel kecil melebihi batas WHO sebesar 500 persen, bahkan jika polusi udara secara umum menurun secara signifikan tahun lalu, dengan 98 persen kota yang dipantau menunjukkan peningkatan.

Di antara klub dari 36 negara kaya OECD, Korea Selatan adalah yang paling tercemar PM2,5, termasuk 105 dari 1.000 kota terburuk dalam indeks. Di Eropa, Polandia dan Italia masing-masing termasuk 39 dan 31 kota, dalam tahap ini.

Bagian lain dunia seperti Afrika dan Timur Tengah tidak memiliki data.

"Apa yang tidak bisa diukur tidak bisa dikelola," kata Hammes. "Afrika, benua dengan 1,3 miliar orang, saat ini memiliki kurang dari 100 stasiun pemantauan yang membuat data PM2,5 tersedia untuk umum secara realtime."

Pada 2018, China sendiri memiliki lebih dari 1.000 stasiun seperti itu di 200 kota.

Perubahan iklim telah mulai memperbesar risiko kesehatan dari polusi PM2,5, terutama melalui kebakaran hutan dan badai pasir yang semakin parah dengan meluasnya penggurunan, menurut laporan tersebut.

Pemanasan global dan PM2,5 juga memiliki pendorong utama yang sama: pembakaran batu bara, minyak dan gas.

Sementara hubungan dengan kanker paru-paru telah terjalin dengan baik, sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa sebagian besar kematian akibat polusi udara disebabkan oleh serangan jantung, stroke, dan jenis penyakit kardiovaskular lainnya.

Partikel kecil dan lebih besar, nitrogen dioksida (NO2), sulfur dioksida (SO2) dan ozon (O3) juga telah dikaitkan dengan penurunan kinerja kognitif, produktivitas tenaga kerja dan hasil pendidikan.

Dari kota-kota dengan lebih dari satu juta orang, yang paling tidak terkena dampak PM2,5 adalah Adelaide, Helsinki, Stockholm, dan San Jose di California tengah, diikuti oleh Perth dan Melbourne di Australia, dan Calgary di Kanada, dan New York.