Studi ungkap kepunahan dinosaurus dimulai 2 juta tahun lebih awal

Sebuah studi baru-baru ini mengungkap bahwa dinosaurus telah berada di jalur menuju kepunahan jauh lebih awal dari yang diyakini sebelumnya, dan dampak bencana 66 juta tahun silam mungkin hanya menjadi pukulan terakhir.

Menurut studi itu, yang diterbitkan pada pekan ini di jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences of the United States, keanekaragaman hayati yang rendah dari dinosaurus nonunggas terjadi sekitar dua juta tahun sebelum reptil-reptil tersebut punah.

Sebuah tim yang terdiri dari ilmuwan China mengumpulkan lebih dari 1.000 sampel kulit telur dinosaurus dari sebuah sekuens stratigrafi berkelanjutan kaya fosil, setebal sekitar 150 meter, di cekungan Shanyang.

Cekungan di Provinsi Shaanxi, China barat laut, tersebut merupakan rumah bagi salah satu catatan dinosaurus paling melimpah dari urutan Zaman Kapur Akhir, menurut studi itu.

Para peneliti telah menemukan hanya tiga taksa kulit telur dinosaurus yang mewakili dua clade dalam sedimen yang terendap antara sekitar 68,2 hingga 66,4 juta tahun silam, menunjukkan keanekaragaman hayati dinosaurus rendah yang berkelanjutan pada saat itu.

Hasilnya mendukung sebuah penurunan jangka panjang dalam keanekaragaman hayati dinosaurus global sebelum kepunahan dinosaurus.

Sejumlah peristiwa bencana yang mengakhiri Zaman Kapur, tumbukan asteroid atau erupsi gunung berapi, dan menyusul pergolakan iklim, hanya memberikan pukulan fatal terakhir terhadap ekosistem dinosaurus yang sudah rentan, menurut studi itu.