Studi Ungkap Perilaku Konsumsi Saat COVID-19: Daging Berkurang, Rempah Meningkat

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Ada perubahan perilaku konsumsi pangan selama COVID-19, masyarakat mengurangi daging dan minat yang tinggi untuk membeli rempah-rempah. Pergeseran ini dilatarbelakangi dampak COVID-19 terhadap penurunan atau kehilangan sumber pendapatan.

Kondisi berujung penurunan kuantitas dan kualitas pangan yang dikonsumsi di rumah tangga. Pembelian pangan pun disesuaikan dengan pendapatan yang ada.

Dalam paparan Ketua Majelis Profesor Riset Badan Penelitian dan Pengembangan Kementerian Pertanian RI Tahlim Sudaryanto saat dialog virtual Ketahanan Pangan Masa Pandemi COVID-19, Senin (26/10/2020), ada dampak COVID-19 terhadap konsumsi pangan.

Dampak ini berdasarkan studi yang dilakukan Peneliti Sosial Ekonomi dan Kebijakan Pertanian Kementerian Pertanian RI Mewa Ariani yang dipublikasikan Mei 2020.

"Masyarakat mengurangi konsumsi daging, diganti dengan ikan dan tahu atau tempe yang harganya lebih murah. Ada peningkatan konsumsi rempah 50 persen, seperti jahe, temulawak," demikian hasil studi.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Keragaman Konsumsi Pangan

Ilustrasi Makanan Vegan dan Vegetarian Credit: pexels.com/EllaOlson
Ilustrasi Makanan Vegan dan Vegetarian Credit: pexels.com/EllaOlson

Ariani menulis, struktur pengeluaran pangan selama COVID-19 berubah dengan konsumsi pangan pokok dengan harga murah, seperti dari daging menjadi tahu/tempe.

Untuk konsumsi rempah yang meningkat dipengaruhi kesadaran meningkatkan daya tahan tubuh. Hal ini supaya tidak mudah terkena penyakit, termasuk COVID-19.

Bagi keluarga dengan pendapatan menengah ke atas, mulai konsumsi makanan yang menyehatkan dan beragam. Sekitar 62,5 persen responden mengubah kebiasaan makan, 59 persen di antaranya menambah keragaman konsumsi pangan.

Hasil studi juga menunjukkan, sekitar 56 persen responden mengalami peningkatan pengeluaran (pembelian) pangan. Sebagian masyarakat juga ada yang membeli makanan jadi, misal kalengan, siap dimasak, siap dikonsumsi, dan tidak mementingkan merek.

Selain itu, masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) dan imbauan di rumah saja, pola pembelian secara daring, khususnya masyarakat menengah ke atas marak terjadi.

Infografis Kiat Makan Sehat Kala Lebaran

Infografis Kiat Makan Sehat Kala Lebaran (Liputan6.com/M. Iqbal)
Infografis Kiat Makan Sehat Kala Lebaran (Liputan6.com/M. Iqbal)

Saksikan Video Menarik Berikut Ini: