Studi: Varian Delta Lebih Cepat Hasilkan 1000 Virus dalam Tubuh

·Bacaan 3 menit

VIVAVarian Delta yang pertama kali ditemukan di India hingga saat ini masih dipelajari. Dari laporan Pusat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) menyebut bahwa varian delta "kemungkinan lebih parah" daripada versi virus sebelumnya.

CDC yang mengutip penelitian di Kanada, Singapura, dan Skotlandia menunjukkan bahwa orang yang terinfeksi varian Delta lebih mungkin dirawat di rumah sakit daripada pasien di awal pandemi.

Dalam wawancara dengan Reuters, para ahli penyakit mengatakan tiga makalah menunjukkan risiko yang lebih besar dari varian tersebut, tetapi populasi penelitian itu terbatas dan temuannya belum ditinjau oleh para ahli luar.

Dokter yang merawat pasien yang terinfeksi Delta menggambarkan timbulnya gejala COVID-19 yang lebih cepat, dan di banyak daerah secara keseluruhan meningkatkan kasus serius.

Tetapi para ahli mengatakan lebih banyak pekerjaan yang diperlukan untuk membandingkan hasil di antara sejumlah besar individu dalam studi epidemiologi untuk memilah apakah satu varian menyebabkan penyakit yang lebih parah daripada yang lain.

“Sulit untuk menentukan peningkatan keparahan dan bias populasi,” kata ahli virologi di Warwick Medical School Inggris, Lawrence Young yang dikutip dari laman Asiaone.

Selain itu, para ahli juga menyebut bahwa kemungkinan tingkat penularan Delta yang luar biasa juga berkontribusi pada lebih banyak kasus parah di rumah sakit.

Menurut laporan CDC varian delta menular seperti cacar air dan jauh lebih menular daripada pilek atau flu biasa.

Seorang ahli virus di La Jolla Institute for Immunology di San Diego, Shane Crotty mengatakan indikasi paling jelas bahwa varian tersebut dapat menyebabkan penyakit yang lebih parah berasal dari penelitian di Skotlandia, yang menemukan bahwa Delta secara kasar menggandakan risiko rawat inap dibandingkan dengan versi sebelumnya.

Mayoritas rawat inap dan kematian akibat virus corona di Amerika Serikat terjadi pada orang yang belum divaksinasi. Tetapi ada bukti bahwa satu kali vaksinasi COVID-19 kurang efektif pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah, termasuk orang tua.

Berbeda dengan individu yang divaksinasi dan dinyatakan sehat, kemungkinan besar jika mereka tertular COVID-19, mereka hanya akan mengalami penyakit tanpa gejala atau penyakit ringan, kata pakar penyakit menular di Mayo Clinic, Dr. Gregory Poland.

"Tapi mereka bisa menyebarkannya ke anggota keluarga dan orang lain yang mungkin tidak seberuntung itu. Kita harus divaksinasi dan diberi masker atau kita akan, untuk keempat kalinya sekarang, menanggung lonjakan lain dan dari itu akan muncul varian yang lebih buruk." kata Dr. Gregory Poland.

'Berapi-api'

Di sisi lain, direktur medis senior pencegahan dan pengendalian infeksi di UCHealth Colorado, Dr. Michelle Barron, menjelaskan bahwa tingkat keparahan penyakit ini terutama di daerah di mana tingkat vaksinasi rendah, akan membebani petugas kesehatan di garis depan pandemi.

"Ini seperti api, ini bukan api unggun yang membara. Ini adalah api yang menyala-nyala sekarang," kata Baron.

Lebih lanjut Baron menjelaskan bahwa dari Michelle Barron, penelitian di China menunjukkan bahwa varian Delta bereplikasi lebih cepat dan menghasilkan 1.000 kali lebih banyak virus di dalam tubuh dibandingkan dengan strain asli menyoroti bahaya terbesar dari gelombang baru ini.

"Sulit untuk mengatakan apakah mereka lebih sakit karena varian Delta atau apakah mereka akan lebih sakit lagi," katanya.

Dokter lain mengatakan pasien yang terinfeksi varian Delta tampaknya menjadi sakit lebih cepat, dan dalam beberapa kasus dengan gejala yang lebih parah, daripada mereka yang dirawat di awal pandemi.

"Kami melihat lebih banyak pasien yang membutuhkan oksigen lebih cepat," kata kepala petugas medis di American Family Care, sebuah rantai klinik perawatan darurat di 28 negara bagian, Dr. Benjamin Barlow.

Di kliniknya di Birmingham, Alabama, Barlow mengatakan bahwa sekitar 20 persen pasien dinyatakan positif COVID-19, dibandingkan dengan 2-3 persen beberapa minggu lalu. Pasien dinilai pada saat itu untuk kemungkinan masuk rumah sakit dan dukungan oksigen.

Di sisi lain, Direktur Laboratorium Penelitian dan Pengembangan Vaksin AIDS di Duke University Medical Centre, David Montefiori mengatakan varian Delta lebih menular dan menyebabkan timbulnya penyakit lebih cepat - terutama untuk yang tidak divaksinasi.

"Terus terang ada tingkat keparahan yang berasal dari varian ini yang sedikit lebih parah. Tidak hanya lebih mudah untuk menularkan, itu membuat Anda lebih sakit," kata Montefiori di webcast minggu lalu.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel