Studi: Vitamin C dan Zinc Tidak Mengurangi Gejala COVID-19

Rochimawati
·Bacaan 4 menit

VIVA – Berurusan dengan gejala virus corona baru bisa menjadi perjuangan panjang yang melelahkan yang bisa berlangsung selama berhari-hari dan berminggu-minggu. Meskipun masih belum ada obat yang terbukti atau obat pengobatan untuk meredakan gejala, satu hal yang telah dilakukan adalah meningkatkan asupan makanan, minuman, dan suplemen yang meningkatkan kekebalan, yang penting selama fase pemulihan.

Lebih umum lagi, vitamin C dan mengonsumsi Zinc dianggap sebagai pejuang COVID-19 yang kuat. Bahkan sejak pandemi tumbuh dalam proporsi, permintaan vitamin-C dan Zinc juga meningkat secara eksponensial, karena banyak orang percaya bahwa kedua nutrisi tersebut berfungsi untuk meningkatkan kekebalan.

Kedua nutrisi inti juga telah lama dianggap sebagai obat anti-dingin. Tapi, semuanya mungkin tidak benar. Meskipun sangat membantu, nutrisi melawan infeksi, penelitian JAMA baru-baru ini telah membantah rumor yang mungkin dipercaya banyak dari kita, dan ternyata vitamin C dan Zinc tidak mengurangi gejala COVID-19.

Temuan penelitian

Menurut sebuah penelitian yang baru-baru ini diterbitkan yang telah diterbitkan di JAMA Network Open, dilansir dari Times of India, mengonsumsi vitamin C (asam askorbat) dan Zinc dalam dosis kuat belum ditemukan memiliki efek apa pun pada pemulihan COVID-19 atau pengurangan gejala.

Tim peneliti melakukan eksperimen terbuka pada hampir 214 pasien di Ohio dan Florida, AS dengan memberi mereka dosis suplemen, yang telah diberi label penting dalam perang kami melawan COVID-19. Kelompok tersebut kemudian dibandingkan dengan kelompok yang tidak menerima suplemen tambahan.

Para pasien yang menjadi fokus diberi dosis yang lebih tinggi dari nutrisi penting ini, lebih terkonsentrasi daripada yang biasanya digunakan oleh orang. Setelah analisis, diamati bahwa suplementasi Vitamin-C dan Zinc tidak menyebabkan penurunan pemulihan atau pengurangan gejala dalam kasus apa pun.

Pasien dibandingkan berdasarkan tingkat keparahan enam gejala dasar - demam / menggigil, sesak napas, batuk, pilek / hidung tersumbat, kehilangan rasa dan kelelahan.

Analisis juga mengamati bahwa suplementasi tidak langsung memberikan manfaat peningkatan kekebalan, dan juga tidak memperoleh manfaat kesehatan yang signifikan bagi pasien yang sakit selama masa pemulihan 10 hari.

Apakah vitamin C dan Zinc membantu melawan infeksi, dan COVID-19?

Sementara penelitian tersebut membuktikan mitos besar COVID-19 salah, vitamin C dan Zinc adalah nutrisi kuat yang penting untuk mempertahankan fungsi tubuh.

Vitamin C dan Zinc juga mengandung sifat melawan infeksi, yang merupakan salah satu alasan mengapa vitamin C secara aktif diresepkan untuk penderita flu, batuk atau infeksi kronis. Hal yang sama berlaku untuk manfaat seng, yang secara mengejutkan banyak kekurangan orang.

Namun, menganggap nutrisi ini sebagai penguat kekebalan yang sempurna mungkin tidak sepenuhnya benar. Ingat, sistem kekebalan yang berfungsi dengan sehat bergantung pada keseimbangan makanan, olahraga, dan penurunan tingkat stres yang tepat.

Tidak ada vitamin atau suplemen tunggal yang dapat membantu Anda mencapai kekebalan yang lebih baik, itu juga dalam waktu yang lebih singkat. Karena itu. hanya mengandalkan Vitamin C, Zinc, atau suplemen semacam itu mungkin tidak banyak membantu Anda.

Masalah juga dapat meningkat bagi orang-orang ketika suplementasi dilakukan tanpa mengikuti saran yang tepat, atau mempelajari persyaratan tubuh Anda secara langsung.

Konsumsi berlebihan

Konsumsi kelompok nutrisi yang tidak dimoderasi dapat berbahaya. Hal yang sama berlaku untuk suplementasi Vitamin C dan Zinc.

Perlu dicatat bahwa konsumsi vitamin C dan Zinc yang berlebihan telah dikaitkan dengan intoleransi gastrointestinal, sindrom mulut kering, rasa logam. Dalam banyak kasus, terlalu banyak asupan vitamin C dan seng juga dapat menyebabkan malabsorpsi.

Konsumsi zinc yang berlebihan, penelitian telah membuktikan juga dapat menyebabkan berkurangnya efektivitas obat-obatan tertentu dan pereda nyeri. Oleh karena itu, selalu merupakan ide yang baik untuk memeriksakan diri ke dokter sebelum memulai dengan dosis profilaksis dari suplemen apa pun.

Ingat, kita sudah mendapatkan dosis yang cukup dari nutrisi penting ini dengan makanan yang kita makan setiap hari. Suplementasi yang berlebihan dapat menimbulkan masalah.

Orang dewasa membutuhkan antara 65-90 miligram vitamin C sehari. Mengkonsumsi lebih dari yang ditentukan dapat menimbulkan masalah. Sedangkan jumlah seng harian yang direkomendasikan adalah 8 miligram (mg) untuk wanita dan 11 mg untuk pria dewasa.

Meskipun Vitamin C dan Zinc mungkin tidak terlalu membantu dalam memerangi COVID-19, vitamin inti lainnya, termasuk Vitamin D, kini telah terbukti mengurangi risiko keparahan COVID-19.

Sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan di Inggris juga menemukan bahwa konsumsi makanan dan suplemen kaya vitamin D secara moderat dapat mengurangi risiko kematian.

Apa cara terbaik untuk mengurangi risiko COVID-19?

Selain memakai masker, pembersih, jarak sosial, dan, tentu saja, vaksinasi tepat waktu, para peneliti yang memimpin studi JAMA terbaru juga menegaskan manfaat pejuang alami dalam mengurangi risiko COVID-19 dan meredakan gejala.

Sangat penting untuk makan makanan yang sehat untuk menangkal risiko infeksi Anda. Selain meningkatkan asupan makanan super, para peneliti telah mengidentifikasi pola makan anti-COVID yang sehat seperti yang terdiri dari banyak buah dan sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian, makanan laut, telur, sedikit alkohol, dan konsumsi daging merah.