Subaru temukan cacat sensor mesin "boxer" CB18 pada Forester & Outback

·Bacaan 1 menit

Subaru menghentikan pengiriman tiga model kendaraan meliputi Forester, Outback dan Levorg yang diproduksi di Jepang setelah menemukan adanya masalah pada sensor mesin "boxer" CB18, menurut warta Nikkei, dikutip Minggu.

Mesin "boxer" CB18 merupakan mesin dengan konfigurasi pembakaran di dalam piston yang bergerak secara horizontal itu hanya digunakan untuk model mereka di Jepang.

Cacat mesin itu terdeteksi setelah adanya keluhan dari pengemudi bahwa mesin tidak mau hidup, atau mati saat mobil dijalankan.

Baca juga: Subaru tangguhkan pengiriman beberapa model karena sensor mesin rusak

Subaru telah mengirimkan 54.000 mobil yang terdampak kerusakan sensor itu sejak Oktober 2020. Pabrikan menyatakan siap mengganti komponen itu.

Subaru Outback (Subaru Official)
Subaru Outback (Subaru Official)

Penangguhan penjualan dan pengiriman mobil itu berlaku efektif mulai 6 April, dan Subaru berharap penundaan pengiriman itu tidak terjadi hingga lebih dari dua bulan.

Jumlah mobil yang tidak bisa dikirimkan selama periode penundaan ditaksir sebanyak 9.000 hingga 10.000 unit. Pengamat dari JPMorgan Securities Japan, Akira Kishimoto memproyeksikan masalah itu setara dengan 10 miliar yen laba operasi grup.

"Itu setara dengan 10 persen dari proyeksi laba operasi konsolidasi untuk tahun fiskal 2021," kata Kishimoto.

Baca juga: Subaru mulai buka pemesanan untuk Solterra elektrik

Baca juga: Subaru luncurkan dua mobil konsep di Tokyo Auto Salon

Baca juga: Mobil listrik global pertama Subaru dirilis tahun depan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel