Subvarian Omicron dominasi 81 persen varian COVID-19 nasional

Koordinator Tim Pakar dan Juru Bicara Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito mengatakan distribusi subvarian baru Omicron yakni BA.4 dan BA.5 mendominasi sekitar 81 persen dari varian COVID-19 nasional.

Dalam konferensi pers daring diikuti di Jakarta, Rabu, Wiku mengimbau masyarakat untuk meningkatkan kesiapsiagaan yang lebih tinggi.

"Berkaca dari pengalaman di negara lain, umumnya puncak kasus terjadi sekitar 16 sampai 33 hari. Sedangkan puncak rawat inap sekitar 29-49 hari kemudian sejak subvarian ini pertama kali ditemukan," kata Wiku.

Wiku menambahkan jika ditelaah, kedua subvarian tersebut muncul di tanggal 6 Juni 2022 atau sekitar 36 hari yang lalu, sehingga masih ada potensi kenaikan kasus kedepannya. Namun potensi tersebut dapat dicegah jika menjalankan perilaku hidup bersih dan sehat.

Baca juga: Studi: Interval vaksin yang lebih lama efektif lawan subvarian Omicron

Baca juga: Wisma Atlet catat 165 pasien rawat inap COVID-19

Selain itu Wiku juga mengutip pernyataan Presiden Joko Widodo pada perayaan hari raya Idul Adha 10 Juli 2022 yang menegaskan pentingnya memakai masker dimanapun berada, semata-mata demi keselamatan di tengah kondisi penularan virus yang kembali meningkat,

"Mungkin banyak juga yang bertanya-tanya pentingnya tetap menjalankan protokol kesehatan setelah sudah divaksin booster (penguat). Nyatanya data dan fakta menunjukkan bahwa orang yang tidak menjalankan hal tersebut dapat kembali tertular walaupun sudah divaksin booster," kata dia.

Wiku menjelaskan pada prinsipnya vaksin memiliki tiga manfaat besar yaitu mencegah terinfeksi, mencegah perburukan gejala jika terinfeksi, dan mengurangi jumlah virus yang ada di dalam tubuh agar tidak mudah menularkan.

Seseorang yang sudah divaksin lengkap, bahkan booster sekalipun tidak menjamin dapat 100 persen kebal dari COVID-19.

"Sebagaimana sosialisasi yang Badan POM rutin lakukan setelah adanya pengumuman emergency use of authorization (izin penggunaan darurat) bahwa rata-rata efikasi saat uji klinis tidak pernah mencapai sempurna 100 persen, bahkan untuk vaksin bagi penyakit lain sekalipun," kata Wiku.

Baca juga: Perbedaan cara pandang penyebab PPKM Level 2 Jabodetabek hanya sehari

Baca juga: Pemkot Mataram siap buka layanan vaksin booster di tempat publik

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menetapkan persentase angka efikasi ideal bagi vaksin yang layak digunakan ialah 50 persen, dimana semua vaksin yang ada di Indonesia memiliki efikasi di atas angka tersebut sehingga seluruh vaksin yang ada dijamin efektivitasnya, ujar Wiku melanjutkan.

Ditemukannya reinfeksi bahkan setelah divaksin atau breakthrough infection bisa saja terjadi pada semua orang terutama populasi rentan seperti orang dengan gangguan imunitas, penderita komorbid, dan lansia, kata dia.

"Breakthrough infection akan semakin sering terjadi jika peningkatan jumlah virus di sekitar kita tidak diimbangi dengan kepatuhan protokol kesehatan yang tinggi," ujar Wiku.

Baca juga: Prokes tetap ampuh cegah omicron BA.4 dan BA.5
Baca juga: Sinovac uji klinis vaksin Omicron di Hong Kong

Baca juga: Subvarian BA.5 menyebar, risiko terjangkit COVID lagi meningkat di AS

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel