Sudah Divaksin Masih Bisa Tularkan COVID-19? Ini Penjelasannya

Adinda Permatasari, Isra Berlian
·Bacaan 2 menit

VIVA – Sejak pertengahan Januari 2021, pemerintah menjalankan program vaksinasi COVID-19. Program vaksinasi COVID-19 ini merupakan salah satu cara yang dapat dilakukan untuk mencegah penyebaran virus corona semakin meluas di Indonesia.

Vaksinasi dilakukan pemerintah dengan tujuan untuk membentuk kekebalan kelompok atau herd immunity. Herd immunity adalah kondisi ketika sebagian besar dari jumlah populasi di suatu area telah kebal terhadap suatu penyakit karena proses vaksinasi atau infeksi alam.

Dengan adanya program vaksinasi ini menjadi sebuah harapan masyarakat untuk terhindar dari paparan virus corona. Namun, apakah vaksinasi dapat melindungi seseorang? Dan, apakah orang yang telah divaksinasi tetap bisa menjadi carrier virus corona?

Dilansir dari laman theconversation, orang yang telah divaksinasi ternyata masih bisa terinfeksi COVID-19 tetapi, peluang untuk menjadi parah hampir nol persen.

Banyak orang berpikir vaksin bekerja seperti perisai, menghalangi virus untuk menginfeksi sel sama sekali. Dalam banyak kasus, orang yang divaksinasi terlindung dari penyakit, tetapi tidak harus infeksi.

Sistem kekebalan setiap orang sedikit berbeda, jadi ketika vaksin 95 persen efektif, itu berarti 95 persen orang yang menerima vaksin tetapi jatuh sakit jika terkena virus sebelumnya - tidak akan menjadi parah. Orang-orang ini dapat sepenuhnya terlindungi dari infeksi, atau mereka dapat terinfeksi tetapi tetap tanpa gejala karena sistem kekebalan mereka membasmi virus dengan sangat cepat.

Sisa 5 persen orang yang divaksinasi jika terpapar virus dapat terinfeksi dan jatuh sakit, tetapi sangat kecil kemungkinannya untuk dirawat di rumah sakit.

Vaksinasi tidak 100 persen mencegah Anda terinfeksi, tetapi dalam semua kasus, vaksinasi meningkatkan sistem kekebalan terhadap virus corona. Apapun hasil Anda apakah perlindungan lengkap dari infeksi atau beberapa tingkat penyakit keadaan Anda akan lebih baik setelah tertular virus daripada jika Anda belum divaksinasi.

Apakah infeksi selalu berarti penularan?

Penularan terjadi ketika cukup banyak partikel virus dari orang yang terinfeksi masuk ke tubuh orang yang tidak terinfeksi. Secara teori, siapa pun yang terinfeksi virus corona berpotensi menularkannya. Tetapi, vaksin akan mengurangi kemungkinan hal ini terjadi.

Secara umum, jika vaksinasi tidak sepenuhnya mencegah infeksi, vaksin akan secara signifikan mengurangi jumlah virus yang keluar dari hidung dan mulut Anda. Seseorang yang menularkan lebih sedikit virus cenderung tidak menularkannya ke orang lain.

Dalam studi pracetak baru-baru ini yang belum ditinjau sejawat, para peneliti Israel menguji 2.897 orang yang divaksinasi untuk mengetahui tanda-tanda infeksi virus corona. Sebagian besar dari mereka tidak memiliki virus yang dapat terdeteksi, tetapi orang yang terinfeksi memiliki seperempat jumlah virus di tubuh mereka saat orang yang tidak divaksinasi dites pada waktu yang sama setelah terinfeksi.

Semakin sedikit virus corona berarti semakin kecil kemungkinan penyebarannya, dan jika jumlah virus di tubuh Anda cukup rendah, kemungkinan penularannya bisa mencapai hampir nol. Namun, para peneliti belum tahu di mana batasan itu untuk virus corona, dan karena vaksin tidak memberikan perlindungan 100 persen dari infeksi,

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan agar orang terus memakai masker dan menjaga jarak bahkan setelah mereka sudah divaksinasi.