Sudah Suntik Dosis Pertama, PM Boris Johnson Minta Warga Inggris Segera Divaksin COVID-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Perdana Menteri Inggris Boris Johnson telah menerima suntikan dosis pertama dari vaksin COVID-19 buatan Oxford-AstraZeneca. Ia meyakinkan publik bahwa vaksin itu aman.

Boris Johnson (56) pun meminta orang-orang untuk segera divaksin dan mengatakan jalan Inggris untuk keluar dari lockdown sudah berada "pada jalurnya".

Mengutip BBC, Jumat (19/3/2021), ia mengatakan "tidak ada perubahan" pada rencana tersebut meskipun ada penurunan pasokan vaksin COVID-19.

Beberapa negara Eropa pun akan melanjutkan penggunaan suntikan AstraZeneca setelah European Medicines Agency (EMA) mengonfirmasi bahwa vaksin itu "aman dan efektif".

Regulator meninjau vaksin di tengah kekhawatiran tentang pembekuan darah, tetapi mengatakan itu "tidak terkait" dengan risiko yang lebih tinggi dan manfaatnya lebih besar daripada risiko apa pun.

Minta Warganya Segera Divaksin

Banner Infografis Negara Pertama Suntik Vaksin Covid-19, Inggris atau China? (Jacob King/Pool via AP)
Banner Infografis Negara Pertama Suntik Vaksin Covid-19, Inggris atau China? (Jacob King/Pool via AP)

Johnson mengatakan pada konferensi Downing Street bahwa vaksin AstraZeneca aman tetapi "hal yang tidak aman adalah tertular COVID-19, itulah mengapa sangat penting bagi kita semua untuk mendapatkan suntikan segera setelah giliran kita tiba."

Boris sendiri pernah dirawat di rumah sakit karena COVID-19 pada April 2020 selama gelombang pertama pandemi. "Cara untuk memastikan ini (lockdown selesai) terjadi adalah dengan mendapatkan vaksin itu ketika giliran Anda tiba, jadi mari kita selesaikan vaksinasi itu," katanya.

Prof Chris Whitty, kepala petugas medis untuk Inggris, mengatakan ada "laporan anekdotal" dari sejumlah kecil orang yang tidak datang untuk melakukan vaksinasi menyusul kontroversi mengenai suntikan AstraZeneca di Eropa.

Namun, dia berharap banyak dari mereka akan memutuskan untuk mendapatkan suntikan setelah "berhenti sejenak untuk berpikir", menambahkan bahwa Covid masih merupakan "penyakit yang sangat berbahaya".

"Orang sekarat, orang mendapatkan masalah pembekuan darah yang signifikan, itu salah satu risiko Covid, orang yang memiliki efek fisik dan mental jangka panjang dari COVID," katanya.

Johnson mengatakan kemajuan Inggris untuk meninggalkan pembatasan pada aturan sehari-hari "tidak terkendali" oleh masalah pasokan vaksin, di mana pasokan vaksin dari India datang dalam jumlah yang lebih sedikit dari perkiraan semula.

Seringkali ada penundaan dengan program peluncuran vaksin, katanya, dan dia menekankan bahwa pemerintah India tidak menghentikan ekspor apa pun.

Saksikan Video Menarik di Bawah Ini: