Sulit Punya Anak Kedua? Kenali Infertilitas Sekunder dan Penanganannya

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Infertilitas menurut World Health Organization/WHO didefinisikan sebagai kegagalan pasangan suami istri untuk hamil setelah satu tahun berhubungan seksual secara teratur tanpa alat kontrasepsi. Definisi ini juga berlaku pada infertilitas sekunder, tetapi dalam hal ini pasangan tersebut sudah memiliki anak sebelumnya.

Seperti disampaikan dokter spesialis kebidanan dan kandungan konsultan fertilitas, endokrinologi, dan reproduksi Upik Anggraheni sekitar 10-15 persen pasangan mengalami infertilitas dan sepertiganya mengidap infertilitas sekunder.

"Dalam hal kesuburan, riwayat kehamilan dan persalinan sebelumnya tidak selalu membuat peluang kehamilan selanjutnya lebih mudah. Hal ini lebih seringkali berkaitan dengan bertambahnya usia yang memengaruhi kuantitas dan kualitas sel telur dan sperma," katanya, dalam pesan elektronik yang diterima Health-Liputan6.com.

Jadi, penyebab infertilitas sekunder, kata Upik, bukan hanya salah satu pihak (wanita atau pria) saja, tetapi keduanya.

"Faktor penyebab infertilitas sekunder dapat berasal dari wanita, pria, ataupun kombinasi keduanya."

Faktor pemicu masalah kesuburan

dr. Upik Anggraheni membahas Infertilitas Sekunder
dr. Upik Anggraheni membahas Infertilitas Sekunder

- Usia

"Faktor usia menjadi salah satu faktor yang tidak dapat dikendalikan. Usia 35 tahun pada wanita adalah titik di mana cadangan ovarium mulai menurun secara cepat sampai dengan usia 45 tahun, di mana usia ini merupakanbatas usia dilakukannya program IVF (bayi tabung) dengan sel telur milik sendiri," ujar dokter yang berpraktik di RS Pondok Indah IVF Centre tersebut.

- Infeksi

Menurut Upik, Barbara (1990) menuliskan dalam jurnalnya mengenai epidemiologi infertilitas, bahwa penyebab paling sering dari infertilitas sekunder adalah infeksi. Hal ini didukung oleh penelitian Momtaz dkk.(2011) mengenai adanya hubungan bermakna antara infertilitas sekunder dengan riwayat buruk kehamilan sebelumnya, persalinan dengan operasi sesar, dan peningkatan indeks massa tubuh.

- Lingkungan

- Genetik

- Nutrisi

- Stres

"Wanita dengan infertilitas sekunder juga diketahui empat kali lebih sering mengalami masalah kandungan (ginekologi). Wanita dengan indeks massa tubuh di atas 25 kg/m 2 cenderung lebih sering mengalami infertilitas dibandingkan dengan mereka yang memiliki berat badan ideal. Hal ini terkait dengan gangguan ovulasi seperti PCOS yang sering terjadi pada wanita gemuk," jelas dr Upik.

Begitu pula dengan pria gemuk. Mereka lebih sering mengalami gangguan kesuburan yang dipengaruhi oleh adanya peningkatan suhu akibat penumpukan lemak di sekitar kemaluan. Namun demikian, penyebab terbanyak infertilitas sekunder pada pria adalah varikokel (pembesaran pembuluh darah di dalam skrotum).

Terapi dan pengobatan infertilitas sekunder

Terapi dan pengobatan infertilitas sekunder tetap mengikuti alur penanganan infertilitas pada umumnya, yaitu mencakup:

- analisis lengkap riwayat medis pasangan

- identifikasi risiko terkait kesuburan (frekuensi berhubungan seksual, paparan asap rokok,polusi, alkohol, kafein, dan gaya hidup)

- pemeriksaan fisik pasangan

- evaluasi ovulasi

- USG transvaginal, dan histerosalpingografi (HSG) pada wanita

- analisis sperma pada pria.

Sementara evaluasi ovulasi dapat dinilai dari riwayat menstruasi dan pengukuran kadar progesteron darah atau luteinizing hormone (LH) urine.

"HSG merupakan tes yang efektif untuk menilai kondisi rongga rahim dan ada tidaknya sumbatan di saluran tuba fallopi. Pada kasus kecurigaan endometriosis, adanya perlekatan atau masalah lain pada saluran telur dapat dipertimbangkan untuk dilakukan laparaskopi terlebih dahulu, sebelum program kehamilan dimulai," katanya.

Analisis sperma adalah hal yang wajib dilakukan oleh pria untuk menentukan pilihan terapi selanjutnya. Umumnya, analisis sperma berlaku untuk tiga bulan terkait dengan spermatogenesis yang terjadi setiap 90 hari. Hasil analisis sperma mencakup volume, konsentrasi sperma, pergerakan, dan bentuk sperma yang normal.

Dari hasil tersebut, dapat diketahui jumlah total sperma yangbergerak untuk menentukan kelayakan sperma membuahi sel telur secara alami.

"Pilihan terapi akan ditentukan setelah dokter spesialis kebidanan dan kandungan konsultan fertilitas, endokrinologi,dan reproduksi mengetahui masalah kesuburan pasangan sehingga dapat diketahui peluang dari setiap pilihan yang ada, baik program alami (sanggama terencana), inseminasi intrauterine, ataupun bayi tabung (IVF)," ungkap dr Upik lagi.

Upik menambahkan, perubahan gaya hidup, pertambahan usia, riwayat penyakit, atau tindakan bedah di daerah kandungan dapat mempengaruhi kesuburan Anda dan pasangan.

"Perencanaan dan persiapan yangmatang dapat membantu meningkatkan peluang keberhasilan terjadinya kehamilan," pungkasnya.

Infografis Ibu Hamil Sudah Bisa Dapatkan Vaksin Covid-19

Infografis Ibu Hamil Sudah Bisa Dapatkan Vaksin Covid-19. (Liputan6.com/Niman)
Infografis Ibu Hamil Sudah Bisa Dapatkan Vaksin Covid-19. (Liputan6.com/Niman)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel