Sultra dorong petani kembangkan kemiri Sunan

·Bacaan 2 menit

Dinas Perkebunan dan Hortikultura (Disbun) Sulawesi Tenggara (Sultra) mendorong petani di sejumlah wilayah untuk mengembangkan tanaman kemiri Sunan (Reutealis Trisperma Blanco), yang dipercaya dapat menghasilkan minyak nabati, yang melebihi potensi kelapa sawit.

"Selama ini pohon kemiri yang sudah tumbuh dan berproduksi di sejumlah kabupaten di Sultra, adalah kemiri lokalan yang tumbuh alami, yang harganya pun jauh lebih rendah dibanding dengan kemiri Sunan produk unggul yang sudah berkembang di beberapa daerah di tanah air," kata Sekretaris Disbunhorti Provinsi Sultra Ari Sismanto di Kendari, Kamis.

Ia mengatakan, di pulau Jawa misalnya, kemiri Sunan berpotensi menghasilkan minyak nabati hingga 6-8 ton per hektare per tahun atau melebihi potensi kelapa sawit yang hanya berkisar 4-6 ton per tahun.

Keunggulan lain dari minyak kemiri yakni dapat diolah menjadi biofuel (biodiesel) sebagai pengganti bahan bakar diesel.

Kemiri Sunan tumbuh sangat baik di daerah lahan kritis sehingga tidak bersaing dengan tanaman penghasil pangan. Karena tinggi pohon bisa mencapai 12-20 Meter dengan kanopi yang sangat rimbun, berdaun besar dan berakar tunjang maka pohon kemiri Sunan sangat cocok sebagai tanaman konservasi.

Biji kemiri kering siap diproses untuk berbagai kebutuhan. (foto Antara/dok.)
Biji kemiri kering siap diproses untuk berbagai kebutuhan. (foto Antara/dok.)

Kemiri Sunan berumur panjang dan sangat produktif karena mulai berbuah pada usia tiga tahun. Hasil penelitan menyebutkan biji buahnya pun mengandung reedmen crude oil (minyak mentah) 50-62 persen yang bisa diubah menjadi biodiesel sampai 90 persen.

Ari Sismanto menyebutkan, areal tanaman kemiri di Sultra mencapai 2.798 hektare yang tersebar di hampir semua kabupaten di Sultra, namun yang terluas berada di lima Kabupaten yakni Konawe Selatan, Konawe, Kolaka Timur, Kolaka Utara dan Buton Selatan.

"Produksi kemiri kita memang masih tergolong masih rendah yakni 400-500 kg per hektare, dengan melibatkan petani sebagai pemilik lahan lebih dari 8.000-an orang," katanya.

Baca juga: Kemiri Sunan, tanaman penghasil biodiesel pesaing sawit

Baca juga: Balittri kembangkan buah kemiri sunan jadi biodiesel

Baca juga: IPB siapkan 200 hektare pengembangan kemiri sunan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel