Sumangga Para Wisatawan Dipun Aturi Langkung Ngatos-Atos

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Wonosari - Ombak pasang surut kacarita wonten Pesisir Kidul Kabupaten Gunungkidul ing pungkasaning wulan Oktober meniko. Inggilipun ombak wekdal meniko ndadosaken Kundha Pariwisata ugi Tim SAR Gunungkidul paring warta kedah waspada amargi sesarengan kalian dinten preinan ingkang dhawah dinten Rebo pahing 28 Oktober ngantos 1 November.

Ketua Wilayah SAR Linmas II Pantai Baron, Marjono, ngendika manawi inggilipun ombak saget kawiwitan tanggal 29 Oktober ingkang inggilipun saged dumugi 3 meter. Ing sakmangke, puncak inggilipun ombak saged dhawah wonten ing surya 30 Oktober ingkang saged dumugi 18 kaki utawi sekawan meter.

"Kita ugi sampun ngintun warti dhumateng kadang nelayan supados nginggahaken kapalipun. Ananging kala wau dalu taksih wonten ingkang bidhal seganten pados ulam," ngendikanipun Marjono, Selasa (27/10/2020).

Marjono, ugi ngendika bilih ombak kasebat sesarengan kaliyan cuti panjang. Saklajengipun, dipun tugasaken 64 anggota SAR wonten ing wilayah II. Petugas SAR badhe paring pawartos saha ngemutaken para wisatawan ngagem speaker supados mboten siram utawi sami tetirah wonten pinggir pantai.

"Kita badhe mubeng ngaturi pirsa kagem warga saha wisatawan. Awit kita sedaya dereng mangerto wekdal ingkang gumathok duginipun puncak ombak pasang,” mekaten Marjono.

Marjono ugi mbote selak menawi piyambakipun tetep ngagem pedoman Kalender Jawa nalika mirsani potensi ombak ageng. Miturut piyambakipun, menawi petangan puncak pasang surut wonten ing tanggal 15 Kalender Jawa.

"Muga-muga jongkone ombak ora adoh banget, sanajan jembar, mung ing tengah ora tekan pesisiran," mekaten pangandikanipun.

Koordinator Wilayah SAR Linmas I wilayah Pantai Wediombo, Sunu Handoko Bayu Sagara ugi ngrencanaaken ngintun 35 personel kagem ngemutaken wisatawan supados mboten sami dolanan wonten pantai.

"Iki nyamari sebab bareng karo preinan, kita bakal luwih aktif narik kawigaten para turis amarga iki siji-sijine cara sing diarepake," mekaten pengandikanipun Sunu Handoko.

Handoko ugi gadhah pamanggih badhe ngrencangi para nelayan nitih prau wonten ing Siung saha Pantai Nampu. Sekretaris Kundha Pariwisata Gunungkidul, Harry Sukmono, ngendika bilih sampun koordinasi kaliyan Pokdarwis saha SAR.

Simak terjemahan berita diatas dalam bahasa Indonesia dalam halaman berikutnya.

Wisatawan Diminta Waspada Gelombang Tinggi Laut Kidul

Suasana salah satu pantai di Gunungkidul. (foto: Liputan6.com / hendro ary wibowo)
Suasana salah satu pantai di Gunungkidul. (foto: Liputan6.com / hendro ary wibowo)

Gelombang pasang diperkirakan akan terjadi di Pantai Selatan Kabupaten Gunungkidul akhir Oktober ini. Ketinggian gelombang kali ini sedikit membuat jajaran Dinas Pariwisata dan juga Tim SAR cukup mewaspadainya karena bertepatan dengan banyaknya pengunjung dampak cuti bersama dari 28 Oktober hingga 1 November mendatang.

Koordinator SAR Linmas Wilayah II Pantai Baron, Marjono mengatakan ketinggian gelombang akan dimulai pada 29 Oktober dengan perkiraan ketinggian 3 meter. Sementara puncak dari pasangnya gelombang akan terjadi pada 30 Oktober mendatang dengan ketinggian 18 feet atau empat meter.

"Kami juga sudah menyampaikan informasi ini kepada nelayan untuk meminggirkan kapal," kata Marjono, Selasa (27/10/2020).

Marjono menambahkan, pihaknya menerjunkan 64 anggota SAR wilayah II. Para petugas SAR nanti akan keliling untuk mengingatkan wisatawan dengan pengeras suara agar ridak mandi atau bermain ke bibir pantai.

"Hal ini akan intens kami lakukan dengan cara keliling karena sampai sekarang kami belum bisa memastikan waktu puncak gelombang pasang," papar Marjono.

Kendati demikian, Marjono mengaku selalu menggunakan pedoman Kalender Jawa untuk melihat potensi gelombang tinggi. Menurutnya, sesuai perhitungan, puncak kenaikan gelombang posisi surut juga pada tanggal 15 Kalender Jawa.

"Mudah-mudahan jangakauan gelombang tidak terlalu jauh, kalaupun besar hanya di tengah tidak sampai ke permukaan," ujar Marjono.

Senada dengan Marjono, Koordinator SAR Linmas Wilayah I Pantai Wediombo, Sunu Handoko Bayu Sagara juga akan menurunkan 35 personilnya untuk mengingatkan wisatawan untuk tidak bermain di tepi pantai. Selain itu juga pihaknya akan mengimbau melalui pengeras suara.

"Karena bertepatan dengan hari libur cuti bersama kami akan lebih giat melakukan imbauan kepada wisatawan karena ini satu-satunya cara antisipasi kami," jelasnya.

Selain itu, pada siang ini, Handoko berencana akan membanti nelayan menaikan perahu yang ada di Pantai Siung dan Nampu. Pihaknya juga akan melarang pengunjung mendirikan tenda untuk camping di seputar pantai.

"Kami akan nkerja sama dengan Pokdarwis setempat supaya memberikan himbauan bilamana melihat orang dari luar wilayah yg akan melakukan giat memancing di tempat yang terdampak gelombang tinggi," tukas Handoko.

Terpisah, Sekretaris Dinas Pariwisata Gunungkidul, Harry Sukmono mengatakan, pihaknya telah berkoordinasi dengan Pokdarwis maupun personil SAR agar wisatawan tetap aman berwisata kendati di saat waktu tingginya gelombang. Ia meminta petugas selalu mengingatkan wisatawan agar tidak mendekat ke lokasi berbahaya.

"Kami minta wisatawan juga selalu berhati-hati saat berwisata ke pantai," kata Harry.

Simak video pilihan berikut