Sumut berupaya tekan ketergantungan pasokan bibit kentang dari Jawa

·Bacaan 1 menit

Pemerintah Provinsi Sumatera Utara berupaya menekan ketergantungan pasokan bibit kentang daerah itu dari Pulau Jawa .

"Untuk menekan ketergantungan pasokan bibit kentang dari Jawa seperti hingga saat ini, yah salah satunya mendorong pengembangan bibit komoditas itu di Sumut," ujar Gubernur Sumut, Edy Rahmayadi di Medan, Selasa.

Gubernur tidak merinci berapa banyak kebutuhan bibit kentang di Sumut yang selama ini sebagian besar pasokannya dari Pulau Jawa.

"Yang pasti menurut laporan dinas terkait dan petani, bibit kentang di Sumut sumbernya sebagian besar dari Jawa dan itu tentunya harus diatasi," katanya.

Baca juga: Gubernur sebut 22 kabupaten/kota di Sumut masuk PPKM Level 3

Alasan dia, kalau mengandalkan bibit dari. luar Sumut, maka selain harganya lebih mahal karena ada ongkos kirim, produksi kentang juga sulit dimaksimalkan.

"Jadi harus ada upaya kuat untuk swasembada bibit kentang," ujar Edy Rahmayadi.

Menurut gubernur, salah satu daerah yang dijadikan pengembangan bibit kentang adalah di Kabupaten Karo.

Pembibitan kentang di Karo itu antara lain di Desa Bukit, Kecamatan Dolat Rakyat.

Bupati Karo Cory S Sebayang, mengakui, masih tergantungnya petani di Karo dengan bibit kentang dari Pulau Jawa.

Pembibitan kentang di Desa Bukit itu diharapkan bisa menghasilkan bibit hingga 15 ton.

Baca juga: Sumut mulai ekspor bunga krisan ke Jepang
Baca juga: Sumut ekspor teh 461 ton ke sembilan negara

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel