Sungai Ciliwung Sudah Layak Jadi Bahan Baku Air Minum

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Gerakan Ciliwung Bersih, Peni Susanti mengungkapkan bahwa mutu air dari Sungai Ciliwung telah mencapai level dua. Kata dia, itu artinya air dari Sungai Ciliwung sudah layak dijadikan bahan baku air minum.

"Dengan mutu air level dua, sudah memungkinkan berkembangbiaknya biota air di Sungai Ciliwung seperti ikan, udang, dan lainnya," kata Peni pada Peringatan Hari Ciliwung ke-10 di Penjernihan, Jakarta Pusat, Sabtu (13/11/2021).

Peni mengklaim, upaya revitalisasi dan pemeliharaan, serta kebersihan aliran Sungai Ciliwung telah membuahkan hasil sejak Gerakan Ciliwung Bersih didirikan pada 1989 silam.

Dia berharap, peningkatan mutu air Sungai Ciliwung ini dapat meningkatkan minat masyarakat agar peduli pada kelestarian sungai sepanjang 120 kilometer tersebut.

"Meningkatnya kualitas Sungai Ciliwung ditandai dengan ditemukannya bulus raksasa yang merupakan hewan endemik, ikan baung, dan lobster biru," katanya seperti dikutip dari Antara.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup (LH) DKI Jakarta, Asep Kuswanto mengapresiasi upaya Gerakan Ciliwung Bersih yang didukung oleh 36 Komunitas Peduli Ciliwung (KPC).

"Kali Ciliwung sudah ada di level dua yang berarti kualitasnya semakin baik lagi. Kita harapkan kondisinya semakin baik, sehingga menjadi potensi besar untuk pariwisata DKI Jakarta," kata Asep.

PAM Jaya Gunakan Air Sungai Ciliwung

Sementara itu, Direktur Utama PAM Jaya, Priyatno Bambang Hernowo menjelaskan, sebelum bergantung pada Waduk Jatilihur di Kabupaten Purwakarta, Sungai Ciliwung menjadi sumber bahan baku air minum bagi warga DKI Jakarta.

"Sebelum ada bendungan Jatiluhur, air baku kami diambil dari Sungai Ciliwung sekitar 6.200 liter per detik. Sedemikian pentingnya kualitas, kuantitas dan kontinuitas air baku dalam hal ini Ciliwung bagi keberlangsungan hak atas dasar air," kata Priyatno.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel