Suntikan Dana IMF Bikin Cadangan Devisa RI Cetak Rekor, Untung atau Buntung?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Suntikan Dana Moneter Internasional (IMF) melalui alokasi Special Drawing Rights (SDR) dinilai tidak akan membawa kerugian bagi Indonesia. Sebaliknya, dengan adanya SDR justru akan memberikan keuntungan bagi negara.

Hal tersebut diungkapkan Ekonom sekaligus Direktur Riset Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia, Piter Abdullah.

"Hanya ada keuntungan saja, ga ada ruginya (SDR IMF)," ujar dia saat dihubungi Merdeka.com, Jumat (10/9).

Piter menjelaskan, SDR sendiri adalah hak tarik/meminjam dari anggota IMF. Sehingga ini adalah hak untuk berutang apabila diperlukan.

"Selama belum diperlukan dan belum ditarik, tidak masuk kategori utang," tegasnya.

Oleh karenanya, dia mengumpamakan SDR ini layaknya bantalan bagi perekonomian nasional di tengah ketidakpastian ekonomi global akibat pandemi Covid-19 yang tak kunjung mereda.

Mengingat alokasi anggaran tersebut bertujuan untuk mendukung ketahanan dan stabilitas ekonomi global dalam menghadapi dampak pandemi Covid-19, membangun kepercayaan pelaku ekonomi, dan juga untuk memperkuat cadangan devisa global.

"Ini kan kita dikasih bantal pengaman. kalau ada guncangan kita bisa segera menarik uang dari IMF. Jadi lebih aman untuk perekonomian kita," tandasnya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Alokasi SDR

Nilai tukar mata uang rupiah terhadap dolar, selalu mengalami perubahan setiap saat terkadang melemah terkadang juga dapat menguat.
Nilai tukar mata uang rupiah terhadap dolar, selalu mengalami perubahan setiap saat terkadang melemah terkadang juga dapat menguat.

Sebelumnya, Direktur Eksekutif Kepala Departemen Internasional Bank Indonesia (BI), Doddy Zulverdi menegaskan bahwa Dana Moneter Internasional (IMF) memberikan alokasi Special Drawing Rights (SDR) kepada seluruh negara anggota, tak hanya Indonesia.

"Ini adalah kebijakan IMF untuk mendukung ketahanan seluruh negara di dunia, bukan hanya Indonesia, dalam menghadapi dampak dari adanya Covid-19 ini," kata Doddy dalam taklimat media secara daring di Jakarta, Rabu (8/9).

Menurut dia, pemberian alokasi SDR tersebut dilakukan IMF sesuai kuota yang dimiliki negara masing-masing dan telah disetujui seluruh negara anggota.

Indonesia mendapatkan tambahan alokasi sebesar 4,46 miliar SDR atau setara USD 6,31 miliar dari IMF, sedangkan negara-negara besar seperti Amerika Serikat dan Eropa mendapatkan alokasi yang lebih besar lagi, sesuai kuota yang dimiliki masing-masing negara tersebut.

"Dengan demikian, alokasi ini memang diberikan IMF kepada seluruh negara anggota dan bukan atas permintaan Indonesia secara pribadi," kata Doddy.

Selain itu, dia menjelaskan bahwa alokasi SDR bukanlah utang, melainkan semacam dana yang bisa digunakan untuk cadangan devisa dan tidak ada batas waktu untuk dikembalikan, sehingga berbeda dengan pinjaman IMF pada krisis 1998.

Reporter: Sulaeman

Sumber: Merdeka.com

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel