Surat Edaran Pemkot Depok: Bukber Dilarang, Tarawih Dibolehkan dengan Syarat

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah Kota Depok melarang kegiatan buka puasa bersama selama Ramadhan. Hal itu dituangkan dalam surat edaran Wali Kota Depok nomor 451/171-Huk.

Pada surat tersebut, Wali Kota Depok, Mohammad Idris mengatakan, telah mengeluarkan kebijakan aktivitas masyarakat selama Ramadhan di tengah pandemi COVID-19. Pemerintah Kota Depok telah mengeluarkan kebijakan terkait buka puasa bersama yang diikuti banyak orang.

“Untuk buka puasa bersama pada lembaga swasta, pemerintahan, musala dan masjid maupun tempat lainnya tidak diperbolehkan atau ditiadakan,” ujar Idris, Kamis (8/4/2021).

Idris menjelaskan, selain melarang buka puasa bersama, tarawih keliling dan takbir Idul Fitri yang dilakukan dengan berkeliling juga tidak diperkenankan. Namun untuk pelaksanaan pesantren kilat tetap diperbolehkan di Kota Depok.

“Pesantren kilat diperbolehkan asalkan menggunakan metode daring atau secara online,” terang Idris.

Idris mengungkapkan, untuk pelaksanaan salat tarawih hanya diperbolehkan hingga pukul 21.00 WIB dengan kapasitas jamaah 50 persen dari total kapasitas musala atau masjid. Untuk sarana penunjang seperti sajadah, masyarakat diimbau untuk membawa sendiri.

“Untuk durasi ceramah dibatasi waktunya dan pembacaan surat dapat menyesuaikan,” ucap Idris.

Tidak Bersalaman

Idris meminta, jamaah yang mengikuti salat Tarawih berjamaah untuk tidak melakukan salaman. Hal itu untuk mencegah penularan COVID-19 yang saat ini sedang mengalami penurunan di Kota Depok.

“Tidak bersalaman dan maksimal salat tarawih dilaksanakan sampai pukul 21.00 WIB,” pungkas Idris.