Surat Viral Calon Pengantin Wanita pada Bridesmaid, Sebut Komitmen Uang dan Waktu

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Adalah Lisa Torres, perempuan asal Texas, Amerika Serikat yang baru-baru ini viral di jagat maya. Belum lama bertunangan, calon pengantin wanita ini berbagi surat sebanyak dua halaman yang dikirim ke bridesmaid-nya.

Lewat video yang hingga Selasa sore, (22/6/2021), telah ditonton lebih dari lima juta kali di akun TikTok-nya, Torres menjelaskan bahwa surat yang dimaksud menguraikan tugas para pengiring pengantin. Itu secara gamblang diungkap agar "pesta pernikahannya lebih transparan."

Menurut Torres, surat itu menguraikan komitmen "waktu" dan "uang," bahkan menawarkan opsi untuk menolak jadi pengiring pengantin jika mereka tidak merasa nyaman. Soal waktu, Torres tidak masalah jika mereka yang rumahnya berjarak lebih dari satu jam perjalanan tidak datang saat bridal shower.

Kemudian untuk uang, ia terang-terangan mengatakan akan menutupi biaya merias wajah maupun menata rambut. "Mereka hanya akan menanggung biaya gaun bridesmaid," tulisnya.

"Saya mengenal beberapa orang yang memiliki keluhan tentang berada di pesta pernikahan," katanya pada BuzzFeed, Selasa (22/6/2021). "Semua keluhan itu tampaknya berasal dari ketidakjelasan sejak awal. Inilah mengapa saya ingin setransparan mungkin."

Di unggahan TikTok lain, Torres memperlihatkan lebih dekat surat yang dimaksud. Di dalamnya mencakup warna pilihan untuk gaun pengiring pengantin, tanggal perjalanan, dan biaya untuk pesta lajang.

Ungkap Detail Surat

Ilustrasi Gaun Pengantin. (Dok. Dan LeFebvre/Unsplash)
Ilustrasi Gaun Pengantin. (Dok. Dan LeFebvre/Unsplash)

Masih di surat yang sama, Torres juga mengungkap rangkaian acara mana yang dianggap "wajib," seperti bachelorette trip. Juga, mengatakan mana acara yang diajurkan, tapi tidak wajib, seperti bridal shower.

Calon pengantin wanita itu bahkan menyediakan sederet pertanyaan yang sering ditanyakan terkait peran pengiring pengantin. Itu termasuk jawaban bila seseorang tidak ingin jadi bridesmaid, tapi tetap ingin datang ke pesta pernikahannya.

Berkaca bahwa video TikTok-nya dilihat jutaan orang, ada banyak komentar tentang bagaimana ia memilih melakukan sesuatu. Beberapa orang berpikir itu adalah cara "dewasa" untuk mengurangi stres, bahkan rasa tertekan "bergabung dalam pesta pernikahan."

Menormalkan Diskusi dengan Pengiring Pengantin

Ilustrasi Pengantin. (Dok. Willy Zhong/Pexels)
Ilustrasi Pengantin. (Dok. Willy Zhong/Pexels)

Torres mengatakan pada BuzzFeed, ia memutuskan membagikan surat itu di TikTok karena ingin "menormalkan konsep transparansi dan membiarkan orang menolak jadi bagian dari pesta pernikahan." Pasalnya, biaya jadi pengiring pengantin tidak bisa dikatakan murah.

Di Amerika Serikat, bridesmaid umumnya diharapkan membayar pakaian mereka sendiri, ongkos perjalanan, dan menutupi biaya pesta lajang. Menurut Wedding Wire, biaya rata-rata jadi pengiring pengantin adalah lebih dari seribu dolar Amerika Serikat (AS) (Rp14,4 juta).

Lisa mengatakan, "Sangat penting menghilangkan stigma diskusi seputar biaya dan harapan jadi pengiring pengantin. Sangat memilukan melihat berapa banyak cerita (di komentar TikTok) tentang persahabatan yang berakhir karena diskusi penting ini tidak terjadi sebelumnya."

Infografis Bedanya Kartu Nikah dengan Buku Nikah

Infografis Bedanya Kartu Nikah dengan Buku Nikah. (Liputan6.com/Triyasni)
Infografis Bedanya Kartu Nikah dengan Buku Nikah. (Liputan6.com/Triyasni)

Saksikan Video Berikut:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel