Survei Indikator: 81,9 Persen Masyarakat Mau Vaksin Asal Halal

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Direktur Eksekutif Lembaga Survei Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi mengungkapkan kehalalan vaksinasi Covid-19 menjadi salah satu pertimbangan masyarakat untuk bersedia menerimanya. Hal tersebut sesuai dengan survei yang dilakukan Lembaga Survei Indikator Politik Indonesia.

Survei tersebut dilakukan pada 1-3 Februari 2021, dengan 1.200 responden menggunakan metode simple random sampling. Adapun toleransi kesalahan atau margin of error sebesar kurang lebih 2,9 persen.

Survei dilakukan dengan menelepon 1.200 responden, yang dipilih secara acak dari kumpulan sampel acak survei tatap muka langsung dalam rentang 2 Maret 2018-Maret 2020.

"Kehalalan vaksin harus menjadi syarat mutlak, karena 81,9 persen warga hanya mau divaksin jika sudah dipastikan kehalalannya," kata Burhanuddin dalam diskusi daring, Minggu (21/2/2021).

Menurut dia, 16,9 persen masyarakat tetap bersedia divaksin Covid-19, meski status kehalalannya belum ada atau dikeluarkan. Hal terpenting yakni vaksin tersebut terbukti efektif dan aman melindungi diri dari penularan Covid-19.

"Sedangkan 1,2 persen lainnya menjawab tidak jawan atau tidak tahu," ucapnya.

Menolak Vaksin

Sementara itu, berdasarkan hasil survei sebanyak 32,1 persen masyarakat menyatakan kurang bersedia untuk divaksin. Sedangkan 15,8 persen sangat bersedia dan 39,1 persen cukup bersedia untuk divaksin.

"Lalu 8,9 persen masyarakat menyatakan sangat tidak bersedia untuk divaksin Covid-19, dan 4,2 persen lainnya menjawab tidak tahu atau tidak jawab," jelasnya.

Saksikan video pilihan di bawah ini: