Survei Voxpopuli: Elektabilitas NasDem naik setelah bertemu PDIP

Peneliti Senior Survei Voxpopuli Research Center Prijo Wasono mengatakan bahwa elektabilitas NasDem kembali meningkat dari 2,5 persen menjadi 3,7 persen setelah bertemu dengan PDI Perjuangan.

“Setelah pro dan kontra dukungan terhadap Anies, NasDem menjajaki koalisi dengan PDIP. Elektabilitas NasDem pun kembali naik,” kata Prijo Wasono dalam keterangan tertulis dan hasil survei yang diterima di Jakarta, Selasa.

Menurut Prijo, basis pemilih nasionalis yang sebelumnya menolak dukungan NasDem terhadap Anies kini memutuskan untuk kembali.

Baca juga: Survei Voxpopuli: Elektabilitas Prabowo, Anies, dan Puan menanjak

“Mereka adalah pemilih loyal NasDem yang kukuh dengan semangat restorasi,” kata Prijo.

PDIP masih menempati posisi tertinggi dengan elektabilitas sebesar 18,8 persen, disusul Gerindra (13,3 persen), Golkar (8,4 persen), dan PKB (7,7 persen).

“Elektabilitas PDIP naik tipis, sedangkan Gerindra, Golkar, dan PKB cenderung stabil,” kata Prijo.

PDIP merupakan satu-satunya partai yang bisa mengajukan capres-cawapres tanpa koalisi. Sementara itu, Gerindra dan PKB telah memutuskan untuk berkoalisi, dan Golkar lebih awal menggalang koalisi bersama PAN dan PPP, membentuk KIB.

Baca juga: Survei Voxpopuli: Puan-Anies unggul dalam simulasi capres-cawapres

“Koalisi yang ada belum tentu bakal bertahan, lebih-lebih setelah PDIP mulai melakukan safari politik dengan kunjungan Puan menemui elite NasDem, Gerindra, dan Golkar,” kata Prijo.

Menurut dia, penjajakan koalisi yang dilakukan PDIP berpotensi memecah koalisi-koalisi yang sudah terbentuk.

KIB sendiri memiliki sejumlah masalah, mengingat anggota koalisinya masih harus berjuang menembus PT, yaitu PAN (2,1 persen) dan PPP (1,8 persen).

Baca juga: Survei Voxpopuli: Elektabilitas Ganjar Pranowo capai 20,4 persen

“PPP juga tengah didera gejolak internal setelah Ketua Umum Suharso Monoarfa dilengserkan,” jelas Prijo.

Pada posisi berikutnya ada Gelora (1,5 persen), Perindo (1,3 persen), dan Partai Ummat (1,0 persen). Selebihnya di bawah 1 persen, yaitu PBB (0,5 persen), Hanura (0,4 persen), PKPI (0,3 persen), dan PKN (0,2 persen). Lainnya 0,5 persen dan tidak tahu/tidak jawab 23,3 persen.

Survei Voxpopuli Research Center dilakukan pada 1-7 September 2022, kepada 1.200 responden yang dipilih secara acak bertingkat ("multistage random sampling") mewakili seluruh provinsi di Indonesia. "Margin of error" survei sekitar 2,9 persen, pada tingkat kepercayaan 95 persen.