Suster Gabriella Tewas Akibat Pembakaran Puskesmas, Ratusan Nakes di Papua Turun ke Jalan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jayapura - Ikatan Dokter Indonesia (IDI) wilayah Papua bersama 250 tenaga kesehatan (nakes) menggelar aksi berjalan kaki (long march) damai mengelilingi jalan protokol di Oksibil, Ibu Kota Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua.

Long march ratusan nakes dilakukan sebagai ungkapan duka cita dan penghormatan bagi suster Gabriella Meilani, salah seorang korban meninggal atas tragedi pembakaran Puskesmas Kiwirok oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) yang terjadi pada Senin, 13 September 2021.

Hal tersebut disampaikan Ketua IDI wilayah Papua, dr Donald Aronggear SpB, saat menggelar konferensi pers virtual pada Jumat pagi, 17 September 2021.

"Para nakes memasang pita hitam seraya menyalakan 1.000 lilin di sepanjang jalan sebagai tanda duka," katanya.

IDI Papua, lanjut Donald, menyayangkan terjadinya peristiwa pembakaran Puskesmas Kiwirok yang mengakibatkan nakes terluka, bahkan ada yang meninggal dunia.

Atas kejadian tersebut membuat jumlah nakes, khususnya di wilayah tempat kejadian, jadi berkurang. Tentu saja ini berdampak terhadap masyarakat Papua, terutama yang sedang membutuhkan bantuan kesehatan.

"Terutama saat ini situasinya lagi pandemi juga," katanya.

IDI Papua Berduka

Suster Gabriella Meilani, nakes korban meninggal dunia akibat tragedi pembakaran Puskesmas Kiwirok yang dilakukan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB)
Suster Gabriella Meilani, nakes korban meninggal dunia akibat tragedi pembakaran Puskesmas Kiwirok yang dilakukan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB)

"Turut berduka cita atas meninggalnya salah satu tenaga kesehatan, Gabriel, yang terjadi di Puskesmas Kiwirok. Yang mana saat ini sangat memprihatinkan, khususnya kepada kita sebagai nakes dalam pengabdian kepada masyarakat," kata Donald.

Nakes Gabriel yang dimaksud Donald adalah Gabriella Meilani. Suster yang bertugas di Puskesmas Kiwirok. Korban meninggal yang sempat menyelamatkan diri dengan terjun ke jurang.

Selain suster Gabriel, lanjut Donald, nakes Puskesmas Kiwirok yang menjadi korban adalah atas tragedi pembakaran tersebut adalah Restu. Salah seorang dokter yang pada saat itu mengalami luka di daerah tangan akibat benda tumpul.

"Dalam upaya penyelamatan, teman-teman nakes akhirnya ada yang masuk dalam satu jurang, yang akhirnya berakibat fatal, salah satunya yang meninggalkan kita, suster Gabriella," katanya.

Evakuasi Nakes ke Jayapura Dilakukan Hari Ini

Ratusan nakes menunjukkan rasa duka atas meninggalnya suster Gabriella Meilani, salah seorang korban pembakaran Puskesmas Kiwirok oleh KKB belum lama ini. (Foto: IDI Papua)
Ratusan nakes menunjukkan rasa duka atas meninggalnya suster Gabriella Meilani, salah seorang korban pembakaran Puskesmas Kiwirok oleh KKB belum lama ini. (Foto: IDI Papua)

Sementara nakes lainnya saat ini sudah berada daerah aman tidak jauh dari sekitar puskesmas.

Menurut rencana, pagi ini para nakes akan dievakuasi ke Jayapura.

"Pagi ini seharusnya sudah berangkat. saya dapat informasi pagi ini. Cuaca cerah dan mereka sudah dalam persiapan untuk perjalanan," katanya.

Rencana evakuasi sebenarnya dilakukan sejak dua hari yang lalu, tapi karena terkendala cuaca dan lain sebagainya, ditunda untuk keselamatan semuanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel