Susu Nondairy vs Sapi, Mana yang Lebih Sehat?

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta - Selama ini susu sapi sering disebut-sebut secara alami kaya akan nutrisi. Namun, kini sudah banyak bermunculan alternatif nabati yakni susu dari tanaman. Misalnya saja susu kedelai atau susu almond. Nah, mana pilihan yang lebih baik?

Dilansir dari NyTimes, dalam susu sapi terkandung protein, kalsium, kalium dan vitamin B, dan sering kali diperkaya dengan vitamin A (yang secara alami ada dalam susu murni) dan vitamin D.

Sementara banyak susu nabati diperkaya dengan banyak nutrisi yang ditemukan di susu sapi, meski tidak semuanya.

Susu nabati ini biasanya diperoleh dengan merendam legum, kacang-kacangan, biji-bijian, atau bahan utama lainnya, lalu memeras dan menyaring cairannya, atau 'susu'.

Banyak orang memilihnya susu dari tanaman ini karena mereka perlu menghindari produk susu, tetapi beberapa memilihnya karena mereka yakin lebih sehat daripada susu sapi.

Christopher Gardner, seorang ilmuwan nutrisi dan profesor kedokteran di Stanford Prevention Research Center berkata bahwa penting untuk berfokus pada mengonsumsi makanan utuh, dan bukan versi olahannya.

Makan kedelai utuh, sereal gandum dan almond lebih disukai daripada meminum susunya.

"Saat Anda membuat susu dari mereka, Anda menghilangkan sebagian nutrisinya," katanya.

Beberapa ahli mendesak konsumen untuk melihat lebih dari sekadar hype dan untuk memeriksa label nutrisi, karena beberapa mungkin tidak sesehat kelihatannya. Untuk tahu susu nabati ini baik atau tidak, semua akan tergantung pada jenis susu nabati yang Anda minum, apakah itu difortifikasi, berapa banyak tambahan gula yang dikandungnya dan bagaimana susu itu cocok dengan diet Anda secara keseluruhan.

Anda tidak boleh berasumsi, misalnya, bahwa susu nabati mengandung nutrisi yang sama seperti susu sapi, meskipun minumannya berwarna putih dan memiliki tekstur seperti krim yang sama. Dan beberapa versi yang dimaniskan bisa mengandung lebih banyak gula tambahan daripada donat.

“Secara umum, susu nondairy ini telah dipromosikan sebagai lebih sehat dan belum tentu demikian,” kata Melissa Majumdar, juru bicara Academy of Nutrition and Dietetics.

Meskipun demikian, minuman nondairy dapat menjadi alternatif penting bagi mereka yang alergi atau tidak toleran terhadap susu atau yang menghindari produk susu. Dan susu nabatu bisa menjadi bagian dari diet sehat selama Anda memperhatikan label fakta nutrisi dan memastikan Anda mendapatkan nutrisi penting yang sama seperti yang biasa Anda dapatkan dari susu asli.

“Anda masih dapat memenuhi target nutrisi tanpa minum susu sapi,” kata Megan Lott, ahli gizi dan wakil direktur program Riset Makan Sehat di Duke University. “Itu hanya perlu benar-benar mendidik diri sendiri.”

Jenis-Jenis Susu

Menurut SPINS, sebuah perusahaan riset pasar, enam susu nabati paling populer berdasarkan data penjualan dari tahun lalu adalah almond, oat, kedelai, kelapa, kacang polong dan beras (tidak termasuk versi campuran, seperti coconut almond). Beeikut perbandingan beberapa susu nabati

1. Susu almond: menurut SPINS, minuman rasa kacang ini adalah susu nabati paling populer. Satu cangkir versi tanpa pemanis hanya memiliki 37 kalori - sekitar seperempat jumlah dalam susu murni - dan sekitar 96 persen lebih sedikit lemak jenuhnya.

Tapi dalam hal protein, susu ini hanya memiliki sekitar 1 gram, dibandingkan dengan 8 gram yang ada dalam susu murni. Jika Anda memiliki alergi kacang, para ahli menyarankan untuk menghindarinya karena dapat memicu reaksi alergi.

2. Susu oat: versi asli memiliki sedikit lemak jenuh (0,5 gram) dan kalori sedikit lebih sedikit daripada susu murni (120 versus 146), tetapi memiliki 7 gram gula tambahan (susu biasa tidak mengandung) dan hanya 3 gram protein.

Satu cangkir memang mengandung sedikit serat 2 gram, tetapi Dr. Edwin McDonald IV, direktur asosiasi nutrisi klinis dewasa di University of Chicago Medicine, mengatakan itu tidak terlalu banyak. “Jika Anda mencari manfaat kesehatan dari susu oat, lebih baik Anda makan oatmeal,” katanya.

Misalnya, satu cangkir oatmeal memiliki serat dua kali lebih banyak daripada satu cangkir susu oat. Serat penting untuk kesehatan usus, pengendalian kolesterol dan gula darah, serta untuk menjaga berat badan Anda.

3. Susu kedelai: menurut pedoman diet, apabila diperkaya dengan kalsium dan vitamin A dan D, susu kedelai adalah satu-satunya susu non-susu yang sebanding dengan susu sapi dalam hal keseimbangan nutrisi,

Satu cangkir mengandung 6 gram protein, 105 kalori dan sekitar 89 persen lebih sedikit lemak jenuhnya dibandingkan susu murni. Terbuat dari kedelai, konsistensinya mirip dengan susu sapi dan merupakan sumber potasium alami.

"Jika Anda mencari pengganti susu yang bergizi seimbang, maka kacang dan kedelai akan menjadi yang terbaik," kata Dr. David Ludwig, seorang ahli endokrinologi dan peneliti obesitas di Rumah Sakit Anak Boston.

Meskipun ada beberapa kekhawatiran tentang senyawa peniru estrogen yang disebut isoflavon dalam kedelai, tidak ada cukup data untuk membuktikan bahaya atau manfaat apa pun. Namun, jika Anda alergi terhadap kedelai, para ahli menyarankan untuk menghindarinya.

4. Santan: Terbuat dari parutan daging kelapa, rasanya manis alami dan memiliki sekitar setengah kalori dari susu murni, tetapi memiliki sedikit protein (0,5 gram per cangkir), dan memiliki 5 gram lemak jenuh - kurang lebih sama dengan jumlah keseluruhan. susu - tanpa lemak tak jenuh yang sehat.

"Terkait dengan lemak susu, ada kekhawatiran bahwa lemak kelapa dapat meningkatkan kadar LDL, atau kolesterol "jahat", kata Alice H. Lichtenstein, profesor ilmu gizi dan kebijakan Gershoff di Tufts University.

5. Susu kacang: Kadang-kadang disebut "susu protein nabati", minuman ini terbuat dari kacang polong kuning. Seperti susu nabati lain yang terbuat dari kacang-kacangan, seperti susu kedelai, susu kacang tinggi protein (8 gram per cangkir) dan versi tanpa pemanis mengandung sekitar setengah kalori susu murni, dan hanya setengah gram lemak jenuh.

6. Susu beras: Terbuat dari beras merah, susu memiliki rasa manis alami. Ini memiliki kalori sedikit lebih sedikit daripada susu murni (115 versus 146 per cangkir), dan tidak ada lemak jenuh; namun itu sangat rendah protein (0,7 gram per cangkir). Jika dibandingkan dengan susu nabati lainnya, “tampaknya tidak ada manfaat apa pun dari susu beras,” kata Lichtenstein.

Minuman ini juga memiliki karbohidrat yang cepat dicerna, kata Ludwig, yang dapat dengan cepat diubah menjadi glukosa, meningkatkan insulin dan kadar gula darah - potensi kekhawatiran bagi penderita diabetes atau dengan resistensi insulin yang parah.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel