Sutradara Jean-Luc Godard meninggal dunia

Sutradara film Jean-Luc Godard yang menginisiasi sinema New Wave Prancis (Nouvelle Vague) di masa kejayaannya pada tahun 1960-an, meninggal pada Selasa (13/9) waktu setempat dalam usia 91 tahun.

Godard adalah salah satu sutradara paling terkenal di dunia, yang dikenal dengan karya klasik seperti "Breathless" (1960) dan "Contempt" (1963), yang menggebrak "pedoman" sinema dan memulai cara baru pembuatan film dengan kamera genggam, jump cut dan dialog eksistensial.

"Jean-Luc Godard meninggal dengan tenang di rumahnya dikelilingi oleh orang-orang terkasih," kata istrinya Anne-Marie Mieville dan produser dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh beberapa media Prancis.

Baca juga: Sutradara Korea Kim Ki-duk meninggal akibat komplikasi COVID-19

Godard akan dikremasi dan tidak akan ada upacara resmi, kata mereka.

Harian Prancis Liberation, yang pertama kali melaporkan berita tersebut, mengatakan Godard memilih untuk mengakhiri hidupnya dengan bantuan bunuh diri, sebuah praktik yang diizinkan di bawah hukum Swiss.

Ketika dihubungi oleh Reuters, keluarga mengatakan mereka tidak akan berkomentar lebih lanjut tentang masalah ini.

Sementara itu, Godard tidak sendirian dalam menciptakan sinema New Wave Prancis, penghargaan yang dia bagikan dengan setidaknya selusin rekan termasuk Francois Truffaut dan Eric Rohmer, kebanyakan dari mereka adalah teman dari Left Bank of Paris yang trendi pada akhir 1950-an.

Namun, ia menjadi sosok utama dari gerakan tersebut, yang menginspirasi pembuatan film di Jepang, Hollywood, bahkan Cekoslowakia dan Brasil.

"Jean-Luc Godard, pembuat film paling ikonis dari New Wave, telah menemukan seni yang sangat modern dan sangat bebas. Kita kehilangan harta nasional, penampilan yang jenius," cuit Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Brigitte Bardot, yang muncul di beberapa film Godard, hingga sineas lain seperti sutradara Edgar Wright juga memberikan penghormatan di Twitter.

"RIP Jean-Luc Godard, salah satu pembuat film ikonis paling berpengaruh di antara mereka semua," kata Wright.

Namun, Godard tidak dihormati secara universal; beberapa kritikusnya yang paling tajam termasuk mendiang sutradara asal Swedia, Ingmar Bergman.

"Saya tidak pernah mendapatkan apa pun dari film (Godard). Mereka merasa dibangun berdasarkan intelektual palsu dan benar-benar mati. Secara sinematografi tidak menarik dan sangat membosankan," Bergman pernah berkata dalam sebuah wawancara, menurut situs web yayasannya.

Godard sendiri lahir dalam keluarga kaya Prancis-Swiss pada 3 Desember 1930. Ayahnya adalah seorang dokter, ibunya adalah putri seorang pria Swiss yang mendirikan Banque Paribas.

Seiring berjalannya waktu, Godard jatuh dengan orang-orang yang berpikiran sama yang ketidakpuasannya dengan film-film membosankan. Mereka kemudian membuat gerakan memisahkan diri yang kemudian disebut Nouvelle Vague.

Dengan pendekatannya yang lebih terbuka dan tidak biasa terhadap seks, kekerasan, dan eksplorasi kontra-budaya, politik anti-perang, dan kebiasaan-kebiasaan lain yang berubah, New Wave adalah tentang inovasi dalam pembuatan film.

Godard adalah salah satu yang paling produktif dari rekan-rekannya, memproduksi lusinan film pendek dan panjang selama lebih dari setengah abad dari akhir 1950-an.

Baca juga: Produser dan sutradara Ivan Reitman meninggal dunia

Baca juga: Sutradara Jean-Marc Valle meninggal dunia karena serangan jantung

Baca juga: Sutradara "Lethal Weapon" Richard Donner meninggal di usia 91 tahun