SUV Urus Jadi Mobil Terlaris Lamborghini pada Tahun Pandemi COVID-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Penjualan mobil sport mewah Automobili Lamborghini pada 2020 mengalami penurunan dibanding 2019. Lamborghini menjual 7.430 unit mobil selama tahun pandemi COVID-19 atau turun 9 persen dibanding 2019.

Dari total penjualan itu, model terlaris yang dijual Lamborghini adalah SUV Urus.

Menurut Lamborghini, penurunan penjualan yang relatif kecil itu disebabkan oleh penghentian produksi selama 70 hari di musim semi lalu, sesuai arahan pemerintah Italia untuk melindungi kesehatan pekerja selama fase darurat pertama.

Sebaliknya, pada paruh kedua 2020, Lamborghini mencatat rekor penjualan, menghasilkan setengah tahun kedua terbaik untuk pengiriman ke pelanggan dalam sejarah perusahaan.

Amerika Serikat merupakan pasar teratas Lamborghini dengan penjualan 2.224 unit, diikuti Jerman (607), China daratan, Hong Kong dan Makau (604), Jepang (600), Inggris (517) dan Italia (347). Dua negara dengan pertumbuhan tertinggi adalah Korea Selatan (303 unit, + 75 persen) dan Jerman (607 unit, + 8 persen).

V10 Huracan Mengekor

Lamborghini Urus. (zeenews.india.com)
Lamborghini Urus. (zeenews.india.com)

SUV Urus, yang pada 2019 mencatat rekor produksi 10.000 unit, adalah model paling sukses dengan pengiriman 4.391 mobil. Yang kedua adalah lini mobil sport super yang memberikan kontribusi yang signifikan terhadap volume global, dengan model V10 Huracan terjual 2.193 unit (+ 3 persen), di samping 846 unit V12 Aventador dikirim ke seluruh dunia.

2021 dimulai Lamborghini dengan awal yang positif dengan portofolio pesanan yang kuat, sehingga lebih dari setengah produksi yang direncanakan pada 2021 telah ditetapkan. Stephan Winkelmann, Presiden dan CEO Automobili Lamborghini mengatakan, "Hasil 2020 adalah demonstrasi yang jelas dari pekerjaan luar biasa, terlepas dari kesulitan tantangan global selama setahun, yang dilakukan oleh seluruh tim Lamborghini dengan dedikasi dan semangat yang luar biasa."

Terlepas dari masa darurat COVID-19 yang menyebabkan Lamborghini menghentikan produksi 70 hari dari Maret hingga Mei, Lamborghini menyadari program berkelanjutan peluncuran produk baru: enam dalam 12 bulan.

Pada Januari 2020, versi coupé dari Penggerak Roda Belakang (RWD) Huracán EVO baru diperkenalkan. Pada Mei, Lamborghini adalah merek otomotif pertama yang menggunakan augmented reality untuk debut Huracan EVO RWD Spyder, versi terbuka dari model V10 penggerak roda belakang.

Kemudian berlanjut pada Juli dengan merilis model dalam seri yang sangat terbatas hanya 19 unit: Sián Roadster, yang menampilkan teknologi hibrida inovatif berdasarkan mesin V12 yang ikonis.

Berikutnya adalah Essenza SCV12, hypercar khusus trek dalam edisi terbatas 40, direkayasa oleh Lamborghini Squadra Corse dan dirancang oleh Lamborghini Centro Stile; dan Huracán STO--Super Trofeo Omologata--terinspirasi mobil balap Huracan Super Trofeo EVO dan GT3 EVO dan dihomologasi untuk digunakan di jalan raya.

Pada akhir 2020 lalu, SC20 diluncurkan: spesimen unik tipe mobil trek terbuka yang disetujui untuk digunakan di jalan raya, atap terbuka pertama yang dikembangkan departemen motorsport Lamborghini dan dirancang Centro Stile.

Kemudian pada Desember 2020, Lamborghini menunjuk Stephan Winkelmann sebagai Presiden dan CEO baru, menggantikan Stefano Domenicali dengan tetap mempertahankan kepresidenan Bugatti.

Infografis Selamat Datang Era Mobil Listrik di Indonesia

Banner Infografis Selamat Datang Era Mobil Listrik di Indonesia. (Liputan6.com/Fery Pradolo)
Banner Infografis Selamat Datang Era Mobil Listrik di Indonesia. (Liputan6.com/Fery Pradolo)

Saksikan video pilihan di bawah ini: