Tahu Tidak! Vaksin Covid-19 Cetak 9 Miliarder Baru Berharta Rp 278 Triliun

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Keuntungan dari suntikan vaksin Covid-19 menciptakan para orang terkaya atau miliarder baru. Setidaknya 9 orang menjadi miliarder baru di dunia.

Total kekayaan para miliarder ini menembus USD 19,3 miliar atau setara Rp 278 triliun. Ini diungkapkan sebuah kelompok kampanye, yang menyerukan diakhirinya "kendali monopoli" perusahaan farmasi pada teknologi vaksin Covid-19.

"Di antara mereka, sembilan miliarder baru memiliki kekayaan bersih gabungan USD 19,3 miliar (15,8 miliar euro). Ini cukup untuk memvaksinasi sepenuhnya semua orang di negara-negara berpenghasilan rendah 1,3 kali lipat," kata The People's Vaccine Alliance dalam sebuah pernyataan, seperti melansir Deccan Herald, Kamis (20/05/2021).

Aliansi yang merupakan jaringan organisasi dan aktivis yang berkampanye untuk diakhirinya hak properti dan paten untuk inokulasi tersebut mengatakan angka-angka itu didasarkan pada data Forbes Rich List.

"Miliarder ini adalah wajah manusia yang mendapat keuntungan besar banyak perusahaan farmasi dari monopoli yang mereka pegang pada vaksin ini," kata Anna Marriott dari badan amal Oxfam, yang merupakan bagian dari aliansi.

Selain orang kaya baru, terdapat 8 miliarder yang mendapatkan tambahan kekayaan gabungan mencapai USD 32,2 miliar berkat peluncuran vaksin, kata aliansi itu.

Di puncak daftar miliarder baru karena vaksin adalah CEO Moderna Stephane Bancel, dan rekan BioNTech-nya, Ugur Sahin.

Sementara tiga miliarder baru lainnya adalah salah satu pendiri perusahaan vaksin China, CanSino Biologics.

Penelitian ini dilakukan menjelang G20 Global Health Summit atau KTT Kesehatan Global G20 pada hari Jumat, yang telah menjadi penangkal bagi seruan yang berkembang untuk sementara waktu menghapus perlindungan kekayaan intelektual pada vaksin Covid-19.

Para pendukung mengatakan hal itu akan meningkatkan produksi di negara-negara berkembang dan mengatasi ketidakadilan akses yang dramatis.

Amerika Serikat, serta tokoh-tokoh berpengaruh seperti Paus Francis, mendukung gagasan pengabaian global atas perlindungan paten.

Kekayaan gabungan meningkat dan kontroversi

Dalam perpanjangan kerja sama yang dilakukan pada Jumat (4/12/2020), Moderna Inc sepakat menambah 4 juta dosis vaksin COVID-19 untuk Israel.(AFP/Joel Saget)
Dalam perpanjangan kerja sama yang dilakukan pada Jumat (4/12/2020), Moderna Inc sepakat menambah 4 juta dosis vaksin COVID-19 untuk Israel.(AFP/Joel Saget)

Pada KTT Paris yang berupaya untuk meningkatkan pembiayaan di Afrika di tengah pandemi pada hari Selasa, Presiden Prancis Emmanuel Macron menyerukan penghapusan "semua kendala dalam hal kekayaan intelektual yang menghalangi produksi jenis vaksin tertentu".

Komisi Eropa mengatakan pada Rabu bahwa itu akan menjadi suara "konstruktif" dalam pembicaraan WTO tentang masalah tersebut.

"Vaksin yang sangat efektif yang kami miliki adalah berkat sejumlah besar uang pembayar pajak sehingga tidak adil bahwa individu swasta menguangkan sementara ratusan juta [orang] menghadapi gelombang kedua dan ketiga sama sekali tidak terlindungi," kata Heidi Chow, Manajer Kebijakan dan Kampanye Senior di Global Justice Now, yang membantu menganalisis data miliarder.

"Karena ribuan orang meninggal setiap hari di India, sungguh menjijikkan ... untuk menempatkan kepentingan miliarder pemilik Farmasi Besar di atas kebutuhan jutaan orang," tambahnya.

Produsen sendiri telah menekankan bahwa perlindungan paten bukanlah faktor penghambat dalam meningkatkan produksi vaksin.

Mereka mengatakan berbagai masalah, mulai dari pengaturan lokasi manufaktur, hingga sumber bahan mentah, hingga ketersediaan personel yang berkualifikasi juga dapat menghambat produksi.

Reporter: Priscilla Dewi Kirana

Saksikan Video Ini

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel