Tahun Baru 2021 Segera Tiba, Ini Lokasi Pertama dan Terakhir yang Merayakannya

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Perayaan Tahun Baru kemungkinan besar akan lebih diredam tahun ini. Meski begitu, suka citanya akan tetap dirayakan. Tetapi negara mana yang memulai Tahun Baru lebih dulu?

Tahun Baru 2021 tiba pada waktu yang berbeda di seluruh dunia, berikut adalah rincian tentang siapa yang merayakan Tahun Baru pertama dan terakhir.

Lokasi mana yang merayakan Tahun Baru lebih dulu?

Meskipun kembang api yang meledak di atas pelabuhan Sydney biasanya melambangkan dimulainya perayaan Tahun Baru global bagi sebagian besar orang, Anda mungkin akan terkejut mendengar bahwa Australia bukanlah negara pertama di dunia yang menyambut Tahun Baru.

Pulau Tonga di Pasifik merupakan yang pertama kali merayakan Tahun Baru dan dirayakan pada pukul 10.00 GMT pada tanggal 31 Desember - menjadikan negara pulau kecil itu yang pertama menuju Tahun Baru.

Di manakah 2021 akan tiba terakhir?

Setelah berkeliling dunia, Tahun Baru akhirnya berakhir di satu negara. Tempat terakhir untuk momen pada tahun 2021 ini adalah pulau-pulau kecil terpencil di AS.

Pulau Baker dan Pulau Howland akan merayakan Tahun Baru pada pukul 12 siang GMT pada tanggal 1 Januari - tetapi karena tidak berpenghuni, kita cenderung melupakannya.

Selanjutnya adalah Samoa Amerika pada pukul 11 ​​pagi - hanya 558 mil dari Tonga.

Asal-Usul

Ilustrasi kata-kata caption, tahun baru 2021. (Photo by Gerd Altmann on Pixabay)
Ilustrasi kata-kata caption, tahun baru 2021. (Photo by Gerd Altmann on Pixabay)

Sekitar 4000 tahun yang lalu di Babilonia, perayaan paling awal yang tercatat untuk menghormati datangnya tahun baru diadakan, demikian dikutip dari laman Mentalfloss.com, Rabu 30 Desember 2020.

Kalender mereka tidak seperti sekarang ini, jadi orang Babilonia memulai sesuatu pada akhir Maret selama bulan baru pertama setelah Equinox Musim Semi.

Acara seremonial kolektif tersebut dikenal dengan Festival Akitu, yang berlangsung selama 11 hari. Perayaan itu didedikasikan untuk kelahiran kembali dewa matahari Marduk, tetapi orang Babilonia berjanji untuk berada di sisi kanan semua dewa mereka. Mereka merasa ini akan membantu mereka memulai tahun baru dengan tepat.

Resolusi Selanjutnya

Resolusi berlanjut dengan Roma. Ketika kalender Romawi awal tidak lagi disinkronkan dengan matahari, Julius Caesar memutuskan untuk melakukan perubahan.

Dia berkonsultasi dengan astronom dan ahli matematika terbaik saat itu dan memperkenalkan kalender Julian, yang lebih dekat mewakili kalender modern yang kita gunakan saat ini.

Caesar menyatakan 1 Januari sebagai hari pertama dalam setahun untuk menghormati dewa permulaan yang baru, Janus. Bangsa Romawi merayakan Tahun Baru dengan mempersembahkan korban kepada Janus.

Sampai hari ini, tradisi Babilonia dan Romawi kuno berlanjut di seluruh dunia.

Sedemikian rupa sehingga Google meluncurkan Peta Resolusi pada tahun 2012 di mana orang dapat menambahkan resolusi dan melihat orang lain menambahkan resolusi mereka secara real time.

Saksikan Video Berikut Ini: