Tahunnya Jokowi Mania

Pemilihan Gubernur DKI Jakarta mendominasi pemberitaan politik di media-media di Indonesia pada separuh 2012. Media nasional pun berlaku menjadi media Jakarta dengan terus-terusan memberikan porsi besar buat kampanye dua kandidat, petahana (incumbent) Fauzi Bowo dan gubernur pendatang Joko Widodo, mantan Walikota Solo.

Putaran pertama pemilihan Gubernur DKI menempatkan Jokowi sebagai pemenang, namun karena hasilnya tak lebih dari 50 persen, maka pemilihan putaran kedua terpaksa dilakukan. Kampanye putaran kedua menunjukkan politik dalam bentuk terburuknya, saat unsur SARA — terutama agama kandidat — menjadi bahan untuk mendiskreditkan lawan politik. Jor-joran biaya politik kedua kandidat utama ini juga menjadi sorotan.

Hasilnya kita sama-sama tahu. Jokowi menang atas Foke. Analisis kekalahan Foke memang beragam, namun bisa saja intinya hanya satu, popularitas Jokowilah yang membuat dia keluar sebagai pemenang.

Usai dilantik 15 Oktober lalu, yang pelantikannya juga ditayangkan secara langsung oleh berbagai media "nasional", Jokowi pun segera mengeluarkan rencana dan janji-janji yang menjadi khasnya. Ia turun mengecek pengurukan sungai-sungai Jakarta. Ia pun datang mendadak ke kantor kecamatan dan kelurahan di Jakarta. Kenyataan yang ia temukan adalah betapa membuat frustrasinya pelayanan birokrasi pegawai negeri sipil di Jakarta.

Ia juga berjanji memberantas kampung-kampung kumuh di Jakarta dan mendistribusikan kartu Jakarta Sehat.

Wajah Satpol PP yang galak pun berusaha ia ubah. Dalam sebuah apel dengan Satpol PP, ia meminta agar satuan keamanan tersebut tak main gebuk jika berhadapan dengan pedagang kaki lima. Jokowi bilang akan mempertahankan kebiasaan keluar-masuk kampung atau blusukan dalam bahasa Jawa. "Gaya saya, gaya blusukan."

Yang terbaru, Jokowi menyetujui upah minum pekerja DKI Jakarta bisa naik menjadi Rp2,2 juta.

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.

Memuat...