Taiwan tuding Qatar "politisasi" Piala Dunia

Kementerian Luar Negeri Taiwan pada Rabu mengeluarkan pernyataan mengutuk panitia penyelenggara Piala Dunia Qatar 2022 yang mengatakan fan Taiwan mungkin akan dicantumkan berasal dari China dan meminta agar "faktor politik yang tidak pantas" tidak dicampur aduk dalam ajang olahraga.

Juru bicara Kemlu Taiwan Joanne Ou mengatakan bahwa tindakan itu "tidak dapat diterima untuk meremehkan negara kami" dan mereka meminta panitia untuk membuat "koreksi segera dari cara mereka".

"Kemlu kembali mengimbau panitia Piala Dunia untuk tidak membiarkan faktor politik yang tidak pantas mengganggu kegiatan olahraga dan menodai arena olahraga yang sarat nilai-nilai kompetisi adil serta menjunjung semangat para atlet," katanya dilansir Reuters, Rabu.

Ia juga mengatakan bahwa panitia Piala Dunia harus membuat olahraga tetaplah olahraga dan memberikan penggemar di seluruh dunia "sebuah ajang Piala Dunia yang bersih".

Masalah itu memang sangat sensitif bagi Taiwan yang memiliki pemerintahan demokratis dan menentang klaim kedaulatan China di wilayahnya serta upaya tetangga raksasanya mengklaim orang-orang Taiwan sebagai warga China.

Baca juga: Hasil undian grup Piala Dunia Qatar 2022
Baca juga: Undian Piala Dunia 2022: AS dan Iran, Spanyol dan Jerman satu grup

Semua pemegang tiket penonton Piala Dunia 2022 harus mengajukan permohonan kartu Hayya yang digunakan untuk mengidentifikasi penggemar, yang juga berfungsi sebagai visa masuk mereka ke Qatar.

Pada Selasa (14/6) diketahui dalam sistem aplikasi tersebut tidak menyediakan pilihan kewarganegaraan Taiwan, dan seorang pejabat senior Qatar berkata bahwa orang Taiwan kemungkinan akan didaftarkan sebagai berasal dari China dalam kartu itu.

Lantas pada Rabu, sistem itu kemudian mencantumkan "Taiwan, provinsi dari China", terminologi yang sama memancing kemarahan pemerintah Taiwan dan warga mereka, meskipun terdapat pencantuman bendera Taiwan yang selama ini dikutuk oleh pemerintah China.

Di dunia olahraga Taiwan lebih kerap menggunakan Chinese Taipei dalam keikutsertaan mereka dalam berbagai ajang berdasar kesepakatan Resolusi Nagoya 1979 untuk menghindari masalah politik dengan Beijing.

Taiwan tidak pernah ambil bagian dalam Piala Dunia dan dalam putaran kedua kualifikasi zona Asia mereka selalu menelan kekalahan dari delapan pertandingan.

Taiwan tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Qatar, sebagaimana kebanyakan negara yang hanya mengakui pemerintahan China.

Baca juga: Qatar kecewa dengan pernyataan Presiden asosiasi sepak bola Norwegia
Baca juga: Turki siap kirim 3.250 personel bantu pengamanan Piala Dunia Qatar
Baca juga: FIFA jamin siapa pun boleh datangi Piala Dunia Qatar

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel