Tak Banyak Kerusuhan Usai Pengumuman Hasil Pilpres AS, Bagaimana Tahun Ini?

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta - Masyarakat Amerika Serikat bahkan dunia, kini tengah menanti hasil akhir dari pemilihan presiden AS yang diselenggarakan pada 3 November 2020.

Dalam kecemasan menanti hasilnya keluar, sejumlah pelaku bisnis tengah memasang kayu lapis pelindung di toko-toko mereka sebagai upaya antsipasi munculnya aksi protes massal dan penjarahan.

Pasalnya, upaya tersebut dilakukan usai Presiden Donald Trump memberi isyarat bahwa ia akan melakukan segala cara yang mungkin untuk dilakukan untuk mendelegitimasi hasil jika tidak sesuai dengan apa yang diinginkan. Bahkan, ia pun terus menuduh bawah penantangnya, Joe Biden melakukan kecurangan. Demikian seperti mengutip laman Curbed, Rabu (4/11/2020).

Saat ini, pihak kepolisian New York atau yang akrab dikenal dengan NYPD pun tengah mempersiapkan kondisi darurat militer tingkat rendah jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan walaupun hal semacam ini belum pernah terjadi sebelumnya.

Sebenarnya, protes terkait pemilihan presiden di AS bukan sama sekali belum pernah terjadi sebelumnya. Namun, apa yang telah terjadi di masa lampau harus ditinjau dari akar permasalahannya.

Dalam liputan surat kabar yang diterbitkan terkait dengan pemilu AS seperti di tahun 1860, 1864, 1968, 2000 dan beberapa lainnya, hanya ada sedikit aksi protes yang meledak akibat hasil pemilu.

Perbedaan Pendapat Publik

Bendera Amerika Serikat (AS) berkibar saat pengembalian lonceng Balangiga dari pemerintah AS ke Filipina di Pasay, Manila, Selasa (11/12). Lonceng Balangiga dihormati oleh orang Filipina sebagai simbol kebanggaan nasional. (AP Photo/Bullit Marquez)
Bendera Amerika Serikat (AS) berkibar saat pengembalian lonceng Balangiga dari pemerintah AS ke Filipina di Pasay, Manila, Selasa (11/12). Lonceng Balangiga dihormati oleh orang Filipina sebagai simbol kebanggaan nasional. (AP Photo/Bullit Marquez)

Tentu saja ada perbedaan pendapat publik yang terjadi selama tahun-tahun itu, terutama pada tahun 1968.

Pawai antiperang terjadi hampir sepanjang tahun, setelah pembunuhan Martin Luther King Jr. pada bulan April dan terkait dengan Konvensi Nasional Demokrat di Chicago pada bulan Agustus. Selain itu, memang ada beberapa letusan protes di pagi hari setelah pemilihan Richard Nixon, di mana aksi protes muncul di sekitar Rockefeller Centerdan di Times Square dan di Lafayette Park di seberang Gedung Putih.

Para pengunjuk rasa menyebut pemilu itu sebagai "penipuan" dan "tipuan", meskipun mereka mungkin tidak menuduh pemalsuan suara yang sebenarnya, tetapi lebih pada kecurangan Nixonian secara umum.

Pada tahun 2000 di Florida, gangguan terbesar yang terjadi adalah kerusuhan Brooks Brothers, di mana sekelompok aktivis konservatif berdemonstrasi dengan keras dalam upaya untuk menutup penghitungan ulang suara.

Menurut laporan, semuanya didukung oleh GOP Establishment, dengan Matt Schlapp dan Roger Stone merupakan bagian dari penyelenggara.

Sementara itu, jika melihat dari liputan tahun 1860 dan 1864 di Times, tidak ada catatan kekerasan tingkat jalanan setelah pemilu.

Seorang profesor sejarah di Universitas Boston, Bruce Schulman juga mengatakan bahwa ia setuju dengan hal tersebut meskipun dia dengan cepat menunjukkan, “pada tahun 1860, akibatnya adalah pemisahan tujuh negara bagian selatan, yang menyebabkan perang saudara! Jadi ada ketidakpuasan yang luar biasa dengan hasilnya, tetapi saya tidak dapat terpikirkan contoh protes Hari Pemilu. Dan tidak pada tahun 1864 juga.”

Kerusuhan di Abad 18

Bendera Amerika Serikat berkibar setengah tiang di Gedung Putih, Washington DC, Minggu (4/8/2019). Presiden Donald Trump memerintahkan pengibaran bendera setengah tiang di semua gedung pemerintah untuk mengenang korban tewas dalam dua penembakan massal di El Paso, Texas, dan Ohio. (AP/Andrew Harnik)
Bendera Amerika Serikat berkibar setengah tiang di Gedung Putih, Washington DC, Minggu (4/8/2019). Presiden Donald Trump memerintahkan pengibaran bendera setengah tiang di semua gedung pemerintah untuk mengenang korban tewas dalam dua penembakan massal di El Paso, Texas, dan Ohio. (AP/Andrew Harnik)

Sarjana lain yang mempelajari periode ini, Gideon Cohn-Postar yang merupakan post-doctoral di Andrea Mitchell Center for the Study of Democracy di University of Pennsylvania. Ia menjelaskan adanya peristiwa Pembantaian Wilmington, peristiwa mengerikan tahun 1898 di mana kebrutalan secara eksplisit diturunkan dari hasil pemilu.

"Rekonstruksi sudah cukup banyak, supremasi kulit putih menegaskan kendali dan di Wilmington, North Carolina, Afrika Amerika dan moderat kulit putih membentuk partai fusi dan memenangkan kendali dalam pemilihan kota. Dan beberapa minggu kemudian, sekelompok besar warga kulit putih mengumpulkan senjata, termasuk senapan mesin - penggunaan senapan mesin yang paling awal! - dan berbaris melalui kota. Kami masih belum tahu berapa banyak orang yang meninggal."

Kala itu, perkiraan kematiannya mencapai 300 jiwa.

"Wali Kota dan pejabat lainnya dipaksa untuk mengundurkan diri di depan senapan mesin. William McKinley, presiden Republik yang mendukung hak suara orang Afrika-Amerika, tidak melakukan apa pun," tambahnya lagi.

Di tempat lain, tempat pemungutan suara terkadang dipindahkan sebelum pemilihan untuk mencegah kerusuhan.

Cohn-Postar bercerita tentang satu pemilihan di Carolina Selatan tahun 1880 di mana “tempat pemungutan suara akan berada di aula pasar di mana banyak orang menjajakan bisnis mereka, dan karena orang-orang mengharapkan kekerasan, ada tuntutan agar dipindahkan ke gedung pengadilan. Dan meskipun ada [kekerasan], menurut saya tidak ada yang meninggal. ”

Pemberontakan khusus itu, seperti di Wilmington kemudian, dimaksudkan untuk mengembalikan kekuasaan politik kepada orang kulit putih.

Beda Pemilu Dulu dan Sekarang

Bendera Amerika Serikat berkibar setengah tiang di Gedung Putih, Washington DC, Minggu (4/8/2019). Presiden Donald Trump memerintahkan pengibaran bendera setengah tiang di semua gedung pemerintah untuk mengenang korban tewas dalam dua penembakan massal di El Paso, Texas, dan Ohio. (AP/Andrew Harnik)
Bendera Amerika Serikat berkibar setengah tiang di Gedung Putih, Washington DC, Minggu (4/8/2019). Presiden Donald Trump memerintahkan pengibaran bendera setengah tiang di semua gedung pemerintah untuk mengenang korban tewas dalam dua penembakan massal di El Paso, Texas, dan Ohio. (AP/Andrew Harnik)

Menurut Bruce Schulman, satu perbedaan besar antara dulu dan sekarang adalah bahwa sifat pemilu di era itu secara inheren lebih riuh.

Para pemimpin lokal dari kelompok etnis dan sosial dan kelompok lainnya secara informal diwakili untuk menyampaikan blok pemilih mereka: Seorang bos lingkungan Irlandia, katakanlah, akan dihargai karena mendapatkan beberapa ratus orang Irlandia kerah biru ke tempat pemungutan suara untuk memilih daftar Demokrat. Jadi sebenarnya tidak ada protes, tapi pasti ada kekacauan.

"Ingat, pemilu abad ke-19 di New York, dan di kota-kota pada umumnya, akan menampilkan minuman beralkohol dalam jumlah besar karena begitulah cara Anda menarik pemilih ke tempat pemungutan suara. Akan ada tingkah laku yang rusuh, dan niscaya beberapa pedagang akan menutup toko. Banyak hal seperti makanan, musik, minuman sangat penting untuk mengerahkan pendukung Anda."

Peta Pemilu AS 2020

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: