Tak Berkutik di Zona Merah, IHSG Ditutup Anjlok ke 5.458,60

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup di zona merah pada perdagangan Kamis ini. Sebanyak 149 saham perkasa namun tak mampu membawa IHSG di zona hijau.

Pada penutupan perdagangan saham, Rabu (11/11/2020), IHSG ditutup anjlok 50,91 poin atau 0,92 persen ke posisi 5.458,60. Sementara, indeks saham LQ45 juga menguat 1,52 persen ke posisi 866,68.

Selama perdagangan, IHSG berada di posisi tertinggi pada level 5.500,41 dan terendah 5.449,79.

Pada sesi penutupan pedagangan, 149 saham perkasa namun tak mampu membawa IHSG di zona hijau. Sedangkan 296 saham tertekan dan 170 saham diam di tempat.

Transaksi perdagangan saham sangat ramai. Total frekuensi perdagangan saham 864.641 kali dengan volume perdagangan 18,8 miliar saham. Nilai transaksi harian saham Rp 10,3 triliun.

Investor asing beli saham Rp 371,04 triliun di pasar regular. Posisi dolar Amerika Serikat (AS) berada di kisaran Rp 14.155.

Dari 10 sektor saham pembentuk IHSG, hanya tiga sektor yang melemah yaitu perkebunan yang turun 1,91 persen, sektor barang konsumsi turun 0,46 persen dan sektor manufaktur turun 0,23 persen.

Sementara sektor saham yang melemah yaitu keuangan yang turun 2,13 persen, sektor konstruksi melemah 1,57 persen, dan sektor infrastruktur turun 0,84 persen.

Saham yang menguat namun gagal membawa IHSG ke zona hijau antara lain PCAR yang naik 23,81 persen ke Rp 650 per lembar saham. Kemudian LION yang naik 20 persen ke Rp 300 per lembar saham dan SAFE yang yang naik 19,79 persen ke Rp 230 per lembar saham.

Saham yang melemah antara lain PLAN yang melemah 9,68 persen ke Rp 140 per lembar saham. Kemudian DNAR turun 7 persen ke Rp 186 per lembar saham dan RONY turun 6,99 persen ke Rp 346 per lembar saham.

Hanya 2 Sektor Menguat, IHSG Dibuka Turun ke 5.494,48

Pengunjung tengah melintasi layar pergerakan saham di BEI, Jakarta, Senin (13/2). Pembukaan perdagangan bursa hari ini, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) tercatat menguat 0,57% atau 30,45 poin ke level 5.402,44. (Liputan6.com/Angga Yuniar)
Pengunjung tengah melintasi layar pergerakan saham di BEI, Jakarta, Senin (13/2). Pembukaan perdagangan bursa hari ini, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) tercatat menguat 0,57% atau 30,45 poin ke level 5.402,44. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berada di zona merah pada pembukaan perdagangan di Kamis pekan ini.

Pada pra pembukaan perdagangan Kamis (12/11/2020), IHSG anjlok 15,02 poin atau 0,27 persen ke level 5.494,48. Pada awal perdagangan, IHSG masih melanjutkan pergerakan di zona merah dengan turun 27,58 poin atau 0,54 persen ke 5.484,42.

Sementara indeks saham LQ45 juga turun 0,98 persen ke posisi 871,50. Seluruh indeks acuan berada di zona merah.

Di awal perdagangan ini, IHSG berada di posisi tertinggi pada level 5.500,41. Sedangkan terendah 5.477,49.

Sebanyak 121 saham menguat namun tak mampu mendorong IHSG ke zona hijau. Kemudian 76 saham melemah dan 188 saham diam di tempat.

Total frekuensi perdagangan saham cukup ramai yaitu 38.752 kali dengan volume perdagangan 696,5 miliar saham. Nilai transaksi harian saham Rp 477,9 triliun.

Tercatat, investor asing jual saham di pasar regular mencapai Rp 22,80 miliar. Sedangkan nilai tukar rupiah berada di 14.075 per dolar AS.

Dari 10 sektor pembentuk IHSG, hanya dua sektor yang menguat yaitu perkebunan yang naik 1,56 persen dan sektor barang konsumsi yang naik 0,64 persen.

Sedangkan sektor yang melemah dipimpin oleh sektor aneka industri yang anjlok 1,55 persen. Kemudian sektor keuangan turun 1,16 persen dan sektor industri dasar turun 0,89 persen.

Saham-saham yang menguat sehingga mendorong IHSG ke zona hijau antara lain CSMI naik 9,26 persen ke Rp 590 per lembar saham. Kemudian CANI naik 9,17 persen ke Rp 119 per saham dan INDO naik 8,93 persen ke Rp 122 per saham.

Sedangkan saham-saham yang melemah antara lain RONY turun 6,99 persen ke Rp 346 per lembar saham, ALKA yang turun 6,45 persen ke Rp 290 per lembar saham dan NZIA turun 6,45 persen ke Rp 290 per saham.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: