Tak dapat Ambulans, Seorang Istri di India Bawa Jenazah Suami Pakai Becak

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Firozabad - Seorang wanita di India membawa pulang suaminya yang telah meninggal dari rumah sakit pemerintah dengan becak listrik.

Melansir TVNZ, Senin (3/5), kejadian itu terjadi di kota Firozabad, negara bagian Uttar Pradesh, India.

Pemerintah telah menggunakan rel kereta api, angkatan udara dan angkatan laut untuk membawa tanker oksigen ke daerah yang paling parah terkena dampak di mana rumah sakit yang kewalahan tidak dapat mengatasi lonjakan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada pasien COVID-19.

Rumah sakit India berjuang untuk mengamankan pasokan oksigen yang stabil, dan lebih banyak pasien Covid-19 meninggal di tengah kekurangan, pengadilan di New Delhi mengatakan akan mulai menghukum pejabat pemerintah karena gagal mengirimkan barang-barang penyelamat jiwa.

Dua belas pasien Covid-19, termasuk seorang dokter, dengan aliran oksigen tinggi, meninggal kemarin di sebuah rumah sakit di New Delhi setelah kehabisan pasokan selama 80 menit, kata SCL Gupta, direktur Rumah Sakit Batra.

Menurut surat kabar The Times of India melaporkan 16 kematian lainnya di dua rumah sakit di negara bagian Andhra Pradesh selatan, dan enam di rumah sakit Gurgaon di pinggiran New Delhi karena kekurangan oksigen.

India hari ini mencatat sedikit penurunan infeksi baru dengan 392.488 dari tertinggi 401.993 dalam 24 jam sebelumnya.

Itu juga melaporkan 3.689 kematian tambahan, sehingga total menjadi 215.542. Para ahli percaya bahwa kedua angka tersebut kurang dari jumlah.

Perjuangan Pasien COVID-19 di India Saat Kekurangan Pasokan Oksigen

Jenazah korban COVID-19 menunggu untuk dikremasi di New Delhi, India, Senin (19/4/2021). India melaporkan lebih dari 15 juta infeksi COVID-19, kedua terbesar setelah Amerika Serikat. (AP Photo/Manish Swarup)
Jenazah korban COVID-19 menunggu untuk dikremasi di New Delhi, India, Senin (19/4/2021). India melaporkan lebih dari 15 juta infeksi COVID-19, kedua terbesar setelah Amerika Serikat. (AP Photo/Manish Swarup)

Rumah sakit di Delhi, India mulai menghadapi masalah kekurangan oksigen hampir dua minggu lalu. Krisis menunjukkan sedikit tanda-tanda mereda. Ada 12 pasien, termasuk seorang dokter, meninggal ketika sebuah rumah sakit terkemuka kehabisan oksigen pada Sabtu 1 Mei.

Di luar rumah sakit, keluarga pasien India yang tidak dapat menemukan tempat tidur berjuang untuk mendapatkan silinder portabel - terkadang berdiri dalam antrian hingga 12 jam.

Beberapa rumah sakit besar di Delhi mengandalkan suplai oksigen harian tetapi tidak mendapatkannya secara cukup untuk menyimpan beberapa sebagai cadangan jika terjadi keadaan darurat. Seorang dokter menggambarkan situasinya sungguh menakutkan, seperti dikutip dari laman BBC.

Situasinya lebih buruk lagi di rumah sakit kecil yang tidak memiliki tangki penyimpanan dan harus mengandalkan silinder besar. Dan krisis oksigen datang ketika kasus COVID-19 terus meningkat.

Delhi sendiri melaporkan lebih dari 25.000 infeksi baru dan 412 kematian pada Minggu 2 Mei.

India, sementara itu, selama akhir pekan mencatat jumlah kematian akibat COVID-19 harian tertinggi sejak pandemi dimulai, dan menjadi negara pertama yang mendaftarkan lebih dari 400.000 kasus baru dalam satu hari.

Reporter: Lianna Leticia

Saksikan Video Berikut Ini: