Tak Kunjung Sembuh, Ini Cara Membedakan Covid-19 dengan Flu Musiman

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Dengan perubahan cuaca seperti saat ini, terjadi peningkatan yang merajalela dalam kasus flu musiman, sementara di saat yang sama kita masih harus waspada dengan COVID-19 yang mengintai. Yang juga memprihatinkan adalah bahwa kali ini, kasus flu jauh lebih parah. Bahkan, pilek dan batuk berlangsung lebih lama dari biasanya.

Flu musiman memiliki banyak gejala umum dengan COVID-19, yang berarti hampir sulit untuk membedakan penyakit yang Anda derita. Dalam beberapa kasus, kebingungan juga menyebabkan diagnosis yang terlambat atau salah.

Padahal dalam kasus COVID-19, kecepatan penanganan dapat menekan efek negatif dari penyakit-penyakit yang diderita. Karena itu, ada baiknya Anda mengetahui perbedaan mendasar antara flu biasa dengan infeksi virus Corona yang diderita.

Lalu bagaimana tepatnya Anda tahu, jika yang Anda alami hanyalah flu, atau infeksi COVID? Berikut ini penjelasannya seperti dihimpun dari TimesofIndia.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Persamaan antara COVID dan flu

Sumber: Freepik
Sumber: Freepik

Baik COVID-19 dan flu adalah infeksi yang disebabkan oleh virus yang sangat menular, yang cenderung menyebabkan banyak gejala pernapasan. Ini biasanya menjadi alasan mengapa sulit untuk membedakan antara dua penyakit akibat virus pada saat-saat seperti itu.

Apa yang juga membuatnya sangat sulit diidentifikasi adalah adanya kasus COVID terobosan. Dengan kata lain, bahkan setelah divaksinasi, seseorang dapat kembali terinfeksi COVID meski dengan bentuk infeksi yang lebih ringan, yang cenderung terasa seperti kasus pilek atau flu.

Bagaimana tahu gejalanya benar-benar gejala COVID-19?

Ilustrasi COVID-19. Foto: (Ade Nasihudin/Liputan6.com).
Ilustrasi COVID-19. Foto: (Ade Nasihudin/Liputan6.com).

Tes seperti antigen atau PCR tetap merupakan cara terbaik untuk mengetahui apakah Anda terinfeksi COVID-19 atau flu biasa. Namun, karena kedua infeksi memiliki banyak gejala yang sama, amat penting untuk mengetahui tentang tanda, gejala, pemberitahuan memburuknya tanda, dan mengetahui waktu yang tepat untuk mencari bantuan medis.

Pertama, ingatlah bahwa pasca-vaksinasi, tingkat keparahan infeksi akibat Covid biasanya menurun. Jika Anda mungkin telah divaksinasi flu dan COVID, bisa jadi yang Anda alami hanyalah flu biasa, dan menderita gejala yang menetap.

Apa lagi yang harus Anda periksa?

Ilustrasi Vaksinasi.
Ilustrasi Vaksinasi.

Jika gejala semakin memburuk dari hari ke hari, atau demam tidak kunjung reda setelah 3-4 hari, kemungkinan infeksi tersebut adalah COVID. Di mana seseorang mengalami demam dan gejala peradangan yang berlangsung hingga seminggu.

Beberapa gejala lain, atau tanda-tanda memburuk seperti nyeri dada, juga bisa lebih umum dengan infeksi COVID. Yang juga perlu Anda waspadai adalah kemungkinan infeksi di sekitar Anda.

Tanda-Tanda COVID yang harus diwaspadai Jika Anda memiliki COVID, kemungkinan infeksi menyebar ke anggota rumah tangga lebih tinggi, dibandingkan dengan tingkat penularan flu. Mengalami perubahan, atau kehilangan penciuman juga merupakan gejala yang lebih mungkin menyerang dengan COVID.

Jika Anda belum divaksinasi COVID-19, kemungkinan Anda juga akan mengalami lebih banyak gejala yang mengkhawatirkan daripada biasanya, seperti kesulitan bernapas, mual, kabut otak, juga kelelahan ekstrem.

Saturasi atau fluktuasi oksigen juga akan lebih sering terjadi pada kasus COVID, jadi berhati-hatilah dengan gejala yang Anda alami dan jangan lengah.

Infografis tingkatan gejala covid-19

Infografis 4 Tingkatan Gejala Covid-19 dan Prosedur Perawatan. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 4 Tingkatan Gejala Covid-19 dan Prosedur Perawatan. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel