Tak Perlu Misuh, Polisi di Serang Ajak Pedagang Patuhi PPKM Darurat Sambil Bagikan Beras

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Serang - Kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat, demi memutus mata rantai penyebaran Covid-19, tidak melulu berjalan lancar. Di Serang Banten misalnya, masih ada saja pedagang yang membuka warungnya hingga melebihi batas waktu yang sudah ditentukan, yakni pukul 20.00 WIB.

Seorang pedagang nasi goreng di Jalan Mayor Syafei, Kelurahan Lontar Baru, Kota Serang, Banten, sebagai contohnya. Dia kedapatan masih membuka dagangannya saat petugas patroli datang. Meski mengelak dengan mengatakan tak ada pembeli yang makan di tempat, pedagang nasi goreng itu tetap disuruh tutup.

Namun ada yang unik, pedagang yang menutup warungnya akan diberi bantuan beras sekarung seberat 5 kilogram.

"Kita tegur dan beri penjelasan peraturan PPKM Darurat dan instruksi Wali Kota Serang, aktivitas dibatasi hingga pukul 20.00 WIB. Kita semua tahu kondisi sedang sulit, karenanya kita bagikan beras ke pedagang, semoga bisa membantu," kata Kapolsek Serang, Kompol Bambang Wibisono, Kamis (15/7/2021).

Bambang mengimbau, warga untuk patuh terhadap peraturan yang sudah ditetapkan. Hal itu terpaksa dilakukan untuk kemaslahatan bersama. Tak ada sanksi yang diberikan, warga hanya diberi penjelasan mengenai aturan yang ada beserta risikonya.

"Kita imbau, kita jelaskan, agar warga mengerti resikonya ketika beraktifitas diluar rumah tanpa mematuhi prokes," katanya.

Bantuan Beras 5 Kilogram

Ahmad, pedagang nasgor mengaku tahu ada aturan PPKM Darurat terkait virus Corona, namun kondisi ekonomi membuatnya tak ada pilihan lain.

"Terim kasih bantuan berasnya, sedikit banyak membantu. Terpaksa jualan ya karena faktor ekonomi, buat makan keluarga," kata Ahmad, Kamis (15/07/2021).

Begitupun Emah, warga Kota Baru, Kecamatan Serang, Kota Serang, Banten. Pedagang gerabah di depan rumahnya ini mengaku jualannya sedang sepi, sehingga penghasilan keluarganya semakin minim.

"Terima kasih bantuannya, bisa membantu kebutuhan keluarga kami," ujar Emah.

Simak juga video pilihan berikut ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel