Takut Ditinggal Pembeli, Pedagang Tak Naikkan Harga Gorengan Meski Minyak Mahal

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pedagang gorengan mengaku belum terpikir untuk menaikkan harga jual dagangannya kendati harga minyak goreng mahal dalam beberapa waktu terakhir.

Hal tersebut diungkapkan Agus (45) seorang pedagang gorengan di kawasan Jl Asem Baris Raya, Tebet, Jakarta Selatan,

Agus menerangkan, keputusan untuk tetap mempertahankan harga jual gorengan semata-mata agar pembeli tidak kabur.

"Jujur kita belum ada kepikiran lah naikkan harga gorengan ini walaupun minyak naik. Takutnya nanti pelanggan malah lari, kabur gitu," ucapnya sambil melayani pembeli, Senin (22/11).

Padahal, Agus mengakui, beberapa waktu lalu sempat ada niatan untuk menaikkan harga gorengan saat harga jual minyak terus merangkak naik. Namun, keputusan tersebut terpaksa diurungkan lantaran dirinya merasa jika kemampuan daya beli konsumen belum sepenuhnya pulih akibat terdampak pandemi Covid-19.

"Akhirnya kita mikir lagi, kalau kita naikkan harga gorengan kemungkinan pembeli kabur tinggi. Karena daya beli juga kan belum baik lah, setelah kemarin Covid-19 naik," terangnya.

Maka dari itu, Agus mendesak pemerintah serius menyikapi persoalan harga minyak yang terus merangkak naik. Mengingat, kenaikan harga minyak kali ini melebihi batas kewajaran yang tidak hanya membebani konsumen ibu rumah tangga namun juga para pedagang UMKM.

"Jadi, kita pengen pemerintah serius lah untuk ini neken harga minyak, harus cepet turun. Sekarang harga sudah Rp20 ribu per kilogram dari normal Rp10 ribu per kilogram. Ini sudah tidak wajar, kasihan ke kita pedagang UMKM juga lah," tandasnya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Mendag Ungkap Penyebab Harga Minyak Goreng Naik Drastis

Mendag Muhammad Lutfi di acara seminar e-commerce Indonesia-Filipina. Dok: KBRI Manila
Mendag Muhammad Lutfi di acara seminar e-commerce Indonesia-Filipina. Dok: KBRI Manila

Sebelumnya, Menteri Perdagangan (Mendag), Muhammad Lutfi buka suara mengenai penyebab harga minyak goreng naik drastis beberapa waktu belakangan. Kenaikan itu merupakan konsekuensi atas meroketnya harga komoditas minyak kelapa sawit atau crude palm oil (CPO).

"Kalau kita lihat sekarang sebenarnya barang apa yang kita jual? pertama yang paling besar itu adalah produk minyak nabati HS nomor 15 yaitu kelapa sawit," kata Lutfi, Jakarta, Jumat (19/11).

Kenaikan harga CPO, kata Lutfi, membuat ekspor membaik namun juga menekan harga minyak goreng. Terlihat dari nilai ekspor bulan ini yang menyumbang angka cukup besar.

"Kita ini menjual kira-kira USD 27 miliar pada tahun 2020. Pada bulan Oktober ini saja kita menjual USD3,36 miliar," jelasnya.

Kontribusi positif itu berdampak pada produk turunannya, yakni minyak goreng yang mengalami kenaikan harga. Harga kelapa sawit kini dibanderol USD 1.250 dan berpotensi akan naik lagi hingga menyentuh USD 1.500 per ton.

"Akan naik lebih dari USD1.500 pada tahun depan karena panen dari pada kelapa sawit kita ini, panen dari kelapa sawit dari seluruh dunia itu tidak akan terlalu baik," paparnya

Pedagang Gorengan. (Merdeka.com/Sulaeman)
Pedagang Gorengan. (Merdeka.com/Sulaeman)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel