Taliban Bangkit Usai AS Pergi dari Afghanistan, Rusia dan China Cemas

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Kabul - Kemajuan cepat Taliban untuk mengendalikan lebih banyak wilayah di Afghanistan menimbulkan kekhawatiran dari Rusia ke China, karena langkah Presiden AS Joe Biden untuk menarik pasukan mengganggu keseimbangan kekuasaan di Asia Selatan yang telah bertahan selama sekitar dua dekade.

Setidaknya 1.000 pasukan Afghanistan minggu ini mundur ke Tajikistan, mendorong negara itu memobilisasi 20.000 tentara tambahan untuk menjaga perbatasannya.

Presiden Rusia Vladimir Putin mencari jaminan dari Taliban bahwa mereka akan menghormati perbatasan negara-negara Asia Tengah yang pernah menjadi bagian dari Uni Soviet, sementara negara tetangga Pakistan telah mengatakan tidak akan membuka perbatasannya untuk pengungsi.

Menteri Luar Negeri China Wang Yi, yang memperingatkan pekan lalu bahwa tugas yang paling mendesak di Afghanistan adalah "untuk menjaga stabilitas dan mencegah perang dan kekacauan," berencana melakukan perjalanan ke Asia Tengah minggu depan untuk pembicaraan tentang negara itu.

Wang Wenbin, juru bicara kementerian China, pada hari Jumat menyebut penarikan AS "terburu-buru" dan mengatakan Washington harus menghormati komitmennya untuk "mencegah Afghanistan menjadi sekali lagi surga bagi terorisme."

"AS telah bergegas menarik pasukannya dari Afghanistan dan meninggalkan rakyat Afghanistan dalam kekacauan, yang semakin memaparkan kemunafikan di balik dalih membela demokrasi dan hak asasi manusia," kata Wang Wenbin pada sebuah pengarahan di Beijing, seperti dikutip dari Bloomberg, Sabtu (10/7/2021).

Taliban tidak akan mengizinkan "siapa pun atau kelompok mana pun untuk menggunakan tanah Afghanistan melawan China atau negara lain," Kata Mohammad Suhail Shaheen, seorang pejabat senior di kantor politik kelompok itu di Doha, Qatar, dalam pesan WhatsApp, Jumat. "Ini adalah komitmen kami."

Biden pada hari Kamis telah bersikeras militer AS telah mencapai tujuannya di Afghanistan dan akan pergi oleh Agustus 31, hanya malu-malu ulang tahun 20 tahun setelah kematian 2.448 anggota layanan AS dan sekitar $ 1 triliun dalam pengeluaran.

Namun, pertempuran akan berlangsung untuk orang-orang di Afghanistan dan negara-negara sekitarnya, mengancam khususnya $ 60 miliar dalam proyek-proyek di Koridor Ekonomi China-Pakistan (CPEC) tepat di sebelah.

"Kekacauan di Afghanistan dapat tumpah ke negara-negara lain dan menyebabkan turbulensi regional," kata Fan Hongda, profesor di Institut Studi Timur Tengah Universitas Studi Internasional Shanghai.

"China tidak ingin mengambil alih peran AS, tetapi berharap untuk memfasilitasi perdamaian dan stabilitas regional karena memiliki kepentingan di kawasan."

Taliban Bisa Berkuasa Lagi?

Seorang tentara Amerika Serikat dengan 101 Airborne Division Alpha Battery 1-320 menembakkan AT-4 sebagai Combat Outpost Nolen saat berada dalam serangan Taliban di pinggiran Desa Jellawar, Lembah Arghandab, Afghanistan, 11 September 2010. (PATRICK BAZ/AFP)
Seorang tentara Amerika Serikat dengan 101 Airborne Division Alpha Battery 1-320 menembakkan AT-4 sebagai Combat Outpost Nolen saat berada dalam serangan Taliban di pinggiran Desa Jellawar, Lembah Arghandab, Afghanistan, 11 September 2010. (PATRICK BAZ/AFP)

Taliban telah secara dramatis memperluas penahanan mereka di wilayah Afghanistan dalam beberapa bulan terakhir, meninggalkan pemerintah yang didukung AS mengendalikan sedikit lebih dari 20% negara itu, menurut data yang dihimpun oleh Long War Journal.

Kelompok pemberontak sekarang memegang 204 dari 407 distrik, naik dari 73 pada awal Mei, sementara pemerintah Afghanistan hanya menguasai 74 saat ini. Sisanya diperebutkan.

Pada hari Jumat, pejabat senior Taliban Shahabuddin Delawar mengatakan bahwa perbatasan negara itu sekarang "di bawah kendali" kelompok itu dan akan tetap terbuka dan fungsional.

"Kami meyakinkan semua, kami tidak akan menargetkan diplomat, kedutaan, dan konsulat, LSM, dan staf mereka."

Sementara para militan telah mengambil beberapa daerah di sepanjang perbatasan Afghanistan, "pengambilalihan mereka tidak akan berlangsung," Fawad Aman, wakil juru bicara Kementerian Pertahanan, mengatakan melalui telepon, Sabtu.

"Kami telah meningkatkan serangan ofensif kami dan daerah-daerah itu akan dibebaskan dan segera direbut kembali."

Saat ini, pihak berwenang di Kabul masih mengendalikan semua dari 34 ibu kota provinsi, meskipun dua di antaranya dekat perbatasan Cina, Pakistan, Tajikistan dan Turkmenistan sekarang sedang diperebutkan. Kementerian Pertahanan Afghanistan telah meningkatkan serangan udara terhadap para pejuang Taliban dalam beberapa pekan terakhir.

Taliban bangkit dengan cepat setelah melawan AS selama 20 tahun risiko yang mengarah pada runtuhnya pemerintah dan militer Afghanistan, skenario yang terakhir terjadi pada 1990-an setelah Uni Soviet menarik diri.

Sementara AS berusaha mencegah al-Qaeda mendapatkan kembali pijakan di Afghanistan, implikasinya mengerikan bagi enam negara yang berbatasan dengan negara itu -- serta negara-negara terdekat seperti India yang sering menjadi target serangan Jihadis.

Risiko penularan kebangkitan Taliban ke regional dibuat jelas pada bulan April ketika bom mobil meledak di sebuah hotel mewah yang menampung duta besar China di kota Quetta Pakistan, tidak jauh dari kubu Taliban di Afghanistan selatan.

Serangan itu, yang diklaim oleh Tehrik-i-Taliban Pakistan (TTP) yang berafiliasi secara longgar, menunjukkan bahwa pemerintah di kawasan itu mungkin berjuang untuk melindungi diplomat dan pebisnis berprofil tinggi.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel