Taliban Berkuasa, Xi Jinping Dukung Dialog dengan Afghanistan

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Beijing - Presiden Xi Jinping dari China mendukung adanya dialog dengan Afghanistan yang saat ini dikuasai Taliban. Ia juga ingin situasi cepat stabil.

Hal itu ia ungkap dalam pertemuan gabungan Shanghai Cooperation Organization and Collective Security Treaty Organization (CSTO).

"Presiden China Xi Jinping pada Jumat mengajak adanya usaha-usaha untuk mempromosikan transisi yang stabil pada situasi Afghan secepat mungkin, menjalin dialog-dialog dengan Afghanistan, dan menolong rakyat Afghan untuk mengatasi kesulitan-kesulitan," ujar Presiden Xi, seperti dikutip situs pemerintah Xinhua, Jumat (17/9/2021).

Xinhua tidak menyebut nama Taliban dalam berita itu.

Sebelumnya, China juga sebetulnya sudah menjalin hubungan dengan Afghanistan. Pimpinan Taliban pun sudah sempat mengunjungi China.

Kedutaan Besar China di Kabul juga masih beroperasi, berbeda dari kedutaan-kedutaan negara barat yang memilih evakuasi.

Acara CSTO sebetulnya beranggotan negara-negara eks-Soviet. Presiden Rusia, Vladimir Putin, juga sempat membahas Taliban di pertemuan tahun ini.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Vladimir Putin Minta Anggota CSTO Kompak

Presiden Rusia Vladimir Putin (Mikhail Klimentyev/Pool Photo via AP)
Presiden Rusia Vladimir Putin (Mikhail Klimentyev/Pool Photo via AP)

Bangkitnya kekuasaan Taliban membuat Presiden Vladimir Putin meminta supaya negara-negara anggota CSTO lebih kompak lagi.

Anggota CSTO terdiri atas: Armenia, Belarusia, Kazakhstan, Kirgizstan, Rusia, dan Tajikistan.

Taliban dilarang di Rusia. Kebangkitan kelompok itu lantas menjadi dorongan bagi anggota CSTO untuk lebih akrab.

"Semuanya setuju terkait kesimpulan bahwa di tengah lingkungan terkini, sebuah kerja sama yang erat dibutuhkan antara negara anggota lebih dari sebelumnya," kata Putin.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel