Taliban Kembali Berkuasa, Wanita Afghanistan Kini Berani Perjuangkan Haknya

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Kabul - Wanita dan anak perempuan di Afghanistan yang telah memenangkan kebebasan yang tidak dapat mereka impikan di bawah kekuasaan terakhir Taliban yang berakhir 20 tahun lalu, sangat ingin tidak kehilangan mereka sekarang kelompok militan kembali berkuasa.

Para pemimpin Taliban telah membuat jaminan dalam menguasai Afghanistan dan setelah penaklukan mereka terhadap negara tersebut bahwa anak perempuan dan perempuan akan memiliki hak untuk bekerja dan pendidikan, meskipun mereka menetapkan peringatan untuk aturan tersebut. Demikian seperti melansir Channel News Asia, Rabu (18/8/2021).

Beberapa wanita telah diperintahkan dari pekerjaan mereka selama kekacauan yang dibuat oleh Taliban di seluruh negeri dalam beberapa hari terakhir. Yang lain takut bahwa apa pun yang dikatakan para militan, kenyataannya mungkin berbeda.

"Waktu telah berubah," kata Khadijah, yang mengelola sekolah agama untuk anak perempuan di Afghanistan.

"Taliban sadar mereka tidak bisa membungkam kami, dan jika mereka menutup Internet, dunia akan tahu dalam waktu kurang dari lima menit. Mereka harus menerima siapa kami."

Penentangan itu mencerminkan generasi perempuan, terutama di pusat-pusat kota, yang tumbuh dengan pendidikan dari sekolah dan universitas dan mencari pekerjaan.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Penindasan Hak Perempuan oleh Taliban

Pejuang Taliban menguasai Istana Kepresidenan Afghanistan di Kabul, Afghanistan, Minggu (15/8/2021). Seorang pejabat senior Kementerian Dalam Negeri Afghanistan menyebut Presiden Afghanistan Ghani telah pergi ke Tajikistan. (AP Photo/Zabi Karimi)
Pejuang Taliban menguasai Istana Kepresidenan Afghanistan di Kabul, Afghanistan, Minggu (15/8/2021). Seorang pejabat senior Kementerian Dalam Negeri Afghanistan menyebut Presiden Afghanistan Ghani telah pergi ke Tajikistan. (AP Photo/Zabi Karimi)

Ketika Taliban pertama kali memerintah Afghanistan dari tahun 1996 hingga 2001, interpretasi ketat mereka tentang syariah, atau hukum Islam - terkadang ditegakkan secara brutal - menyatakan bahwa perempuan tidak dapat bekerja dan anak perempuan tidak diizinkan bersekolah.

Perempuan harus menutupi wajah mereka dan ditemani oleh kerabat laki-laki jika mereka ingin keluar dari rumah mereka. Mereka yang melanggar aturan terkadang mengalami penghinaan dan pemukulan di depan umum oleh polisi agama Taliban.

Selama dua tahun terakhir, ketika menjadi jelas bahwa pasukan asing berencana untuk menarik diri dari Afghanistan, para pemimpin Taliban membuat jaminan kepada pihak Barat bahwa perempuan akan menikmati hak yang sama sesuai dengan Islam, termasuk akses ke pekerjaan dan pendidikan.

Pada hari Selasa, pada konferensi pers pertama Taliban sejak merebut Kabul pada hari Minggu, juru bicara Zabihullah Mujahid mengatakan perempuan akan memiliki hak atas pendidikan, kesehatan dan pekerjaan dan bahwa mereka akan "bahagia" dalam kerangka syariah.

Secara khusus mengacu pada perempuan yang bekerja di media, Mujahid mengatakan itu akan tergantung pada undang-undang apa yang diperkenalkan oleh pemerintah baru di Kabul.

Khawatir Kenyataan Tak Sesuai

Zabihullah Mujahid, juru bicara lama Taliban pada konferensi pers, Selasa (17/8/2021) (AP Photo/Rahmat Gul)
Zabihullah Mujahid, juru bicara lama Taliban pada konferensi pers, Selasa (17/8/2021) (AP Photo/Rahmat Gul)

Seorang aktivis pendidikan anak perempuan Afghanistan Pashtana Durrani (23) waspada dengan janji-janji Taliban.

"Mereka harus menjalankan pembicaraan. Saat ini mereka tidak melakukan itu," katanya kepada Reuters, mengacu pada jaminan bahwa anak perempuan akan diizinkan bersekolah.

"Jika mereka membatasi kurikulum, saya akan mengunggah lebih banyak buku ke perpustakaan online. Jika mereka membatasi internet ... saya akan mengirim buku ke rumah. Jika mereka membatasi guru, saya akan memulai sekolah bawah tanah, jadi saya harus jawaban atas solusi mereka."

Beberapa wanita mengatakan bahwa salah satu ujian komitmen Taliban terhadap persamaan hak adalah apakah mereka memberi mereka pekerjaan politik dan pembuat kebijakan.

Badan anak-anak PBB, UNICEF menyatakan optimisme hati-hati tentang bekerja dengan pejabat Taliban, mengutip ekspresi awal dukungan mereka untuk pendidikan anak perempuan.

Mereka masih mengirimkan bantuan ke sebagian besar negara dan telah mengadakan pertemuan awal dengan perwakilan baru Taliban di kota-kota yang baru saja direbut seperti Kandahar, Herat dan Jalalabad.

"Kami memiliki diskusi yang sedang berlangsung, kami cukup optimis berdasarkan diskusi itu," kata kepala operasi lapangan UNICEF di Afghanistan, Mustapha Ben Messaoud, dalam briefing PBB.

Tetapi Sekjen PBB Antonio Guterres memperingatkan tentang pembatasan "mengerikan" terhadap hak asasi manusia di bawah Taliban dan meningkatnya pelanggaran terhadap perempuan dan anak perempuan.

Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan:

Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel