Tanpa Penonton, Indonesia Hanya Kirim 10 Orang untuk Upacara Pembukaan Olimpiade Tokyo 2020

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Tokyo - Pembukaan Olimpiade Tokyo 2020 akan berlangsung, Jumat (23/7/2021) malam WIB. Pandemi covid-19 membuat upacara pembukaan berlangsung berbeda dari edisi sebelumnya yakni tanpa penonton.

Kali ini, jumlah delegasi yang mengikuti pawai (defile) pun dibatasi. Indonesia sendiri akan mengirim 10 orang untuk mengikuti pawai upacara pembukaan.

Hal itu disampaikan Chief de Mission (CdM) Indonesia, Rosan P. Roeslani dalam jumpa pers virtual, Kamis (22/7/2021) WIB. "10 orang sudah termasuk saya dan pembawa bendera," kata Rosan.

"Pembawa bendera itu ada Nurul Akmal (angkat besi, red) dan Rio Waida (selancar, red)" katanya menambahkan

Beberapa atlet yang rencananya ikut pawai berasal dari selancar (surfing), angkat besi, dan renang. Selain para atlet, pelatih dari cabang-cabang yang diikuti Indonesia juga akan ikut serta.

Rosan mengatakan, jumlah atlet yang ikut pawai dibatasi karena padatnya jadwal pertandingan. Menurutnya, yang terpenting saat ini adalah menjaga kesehatan para atlet agar siap diturunkan.

Apalagi, Olimpiade Tokyo 2020 berlangsung di tengah pandemi covid-19. "Kita mendapat masukan dari para pelatih agar mengkonsentrasikan para atlet untuk pertandingan dalam rangka memastikan kesehatan mereka," ujar Rosan.

Lebih lanjut, Rosan mengatakan Indonesia mendapat nomor urut 22 dalam pawai pembukaan yang berlangsung di Tokyo Stadium. Acara pembukaan rencananya dimulai pukul delapan waktu setempat.

Di bawah Pengawasan Ketat

Sebuah perahu berlayar melalui Teluk Tokyo dengan latar belakang wisma atlet Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo 2020, di Tokyo pada Rabu (14/7/2021). Olimpiade Tokyo 2020 bakal berlangsung di Jepang selama 17 hari mulai 23 Juli hingga 8 Agustus 2021.  (AP Photo/Jae C. Hong)
Sebuah perahu berlayar melalui Teluk Tokyo dengan latar belakang wisma atlet Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo 2020, di Tokyo pada Rabu (14/7/2021). Olimpiade Tokyo 2020 bakal berlangsung di Jepang selama 17 hari mulai 23 Juli hingga 8 Agustus 2021. (AP Photo/Jae C. Hong)

Terkait kondisi di wisma atlet, Rosan mengatakan para atlet mendapat pengawasan ketat dari panitia. Mereka, ujar Rosan terus dibatasi gerak-geriknya dan hanya boleh mengunjungi dua tempat.

"Kita memasukan activity plan dan setiap orang karantinanya berbeda. Contohyna atlet, mereka hanya boelh dari wisma atlet ke tempat latihan. Di luar itu tidak boleh," ujar Rosan.

Kirim 28 Atlet

Indonesia mengirim 28 atlet pada Olimpiade Tokyo 2020. Bulutangkis mendapat alokasi atlet yang paling banyak yakni 11 orang.

Selain bulutangkis, Indonesia di Olimpiade ini juga mengikuti cabang panahan (5 atlet), angkat besi (5 atlet), dayung (2 atlet), renang (2 atlet), atletik (2 atlet), dan selancar (1 atlet).

Saksikan Video Olimpiade di Bawah Ini

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel