Tanpa Striker Asing di Piala Presiden 2022, Pelatih Arema Anggap Bantu Timnas Indonesia

Bola.com, Jakarta - Arema FC bakal tampil tanpa penyerang asing di Piala Presiden 2022. Karena mereka belum menemukan pengganti striker musim lalu, Carlos Fortes.

Meski sempat dikaitkan dengan beberapa striker asal Portugal, nyatanya sampai saat ini belum ada penyerang asing yang merapat ke Malang.

Itu membuat Arema melewatkan kesempatan menjajal striker asing saat pramusim. Namun pelatih Arema, Eduardo Almeida memberikan tanggapan berbeda.

Dia tidak mau memikirkan kapan penyerang barunya akan datang. Justru saat ini dia bisa membantu Timnas Indonesia. Caranya dengan memberikan kesempatan main lebih banyak untuk striker lokal.

 

Kesempatan Dedik dan Hanis

Striker Arema, Hanis Saghara (kanan) coba melewati pemain belakang PSIS saat ujicoba di Malang. (Iwan Setiawan/Bola.com)
Striker Arema, Hanis Saghara (kanan) coba melewati pemain belakang PSIS saat ujicoba di Malang. (Iwan Setiawan/Bola.com)

Kebetulan Arema punya Dedik Setiawan dan Hanis Saghara yang jadi bagian Timnas Indonesia di Piala AFF 2020 lalu di Singapura. Jadi mereka punya kesempatan agar performanya kembali terpantau tim pelatih Timnas Indonesia.

Selain itu, ada Bramntio Ramadhan. Striker muda jebolan Akademi Arema. Maklum, saat ini Timnas Indonesia belum menemukan striker haus gol.

Meskipun Arema saat ini sudah berkontribusi dengan melepas M. Rafli untuk gabung dengan Timnas Indonesia di Kualifikasi Piala Asia 2023.

"Justru sekarang momen yang tepat untuk membantu Indonesia. Karena tim nasional saya dengar butuh striker. Saya percaya dengan kualitas Dedik, Hanis dan Bramntio (striker jebolan Akademi Arema). Ini momen bagi mereka untuk memperlihatkan kualitasnya,” kata Almeida.

 

Tampil Apik

Pemain muda Arema, Bramntio Ramadhan. (Iwan Setiawan/Bola.com)
Pemain muda Arema, Bramntio Ramadhan. (Iwan Setiawan/Bola.com)

Dalam ujicoba terakhir lawan Rans Nusantara, barisan penyerang lokal Arema tampil apik. Hanis, Dedik dan Bramntio masing-masing sukses mencetak satu gol.

Ini yang diharapkan kembali terulang di Piala Presiden 2022. Almeida yakin tiga penyerang itu bisa merepotkan pertahanan PSM, Persik Kediri dan Persikabo 1973.

 

Modal Ngeyel

Mengamati karakter tiga penyerang lokal Arema, mereka punya kesamaan. Bermain ngeyel. Itu memang ditanamkan di Arema sebagai karakter khas sepakbola Malang.

Sebab, jika mengandalkan postur, mereka tidak terlalu tinggi. Apalagi jika lawan memakai stoper asing, urusan duel udara ketiganya akan kesulitan.

Dari segi skill, tiga pemain ini mumpuni. Tapi hal itu harus diimbangi dengan karakter ngeyel. Dalam beberapa ujicoba, rekan-rekannya di sayap, tengah dan belakang terlihat memberi dukungan penuh untuk para striker agar bisa mencetak gol.

 

Dedik Mulai Cetak Gol Lagi

Penyerang Arema FC, Dedik Setiawan. (Bola.com/Iwan Setiawan)
Penyerang Arema FC, Dedik Setiawan. (Bola.com/Iwan Setiawan)

Seperti yang terjadi pada Dedik. Dia cukup lama sulit mencetak gol. Liga 1 202, dia hanya mengoleksi satu gol.

Ketika lawan Rans dia mencetak gol, semua pemain Arema terlihat semringah. Hampir semua berdiri dari bench cadangan untuk menyambut Dedik yang melakukan selebrasi.

 

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel