Tanpa Suntik, Oravax Kembangkan Vaksin COVID-19 Berbentuk Pil

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Sebuah perusahaan bernama Oravax mengumumkan bahwa vaksin COVID-19 berbentuk pil yang sedang mereka kembangkan, akan memulai tahap pertama uji klinis pada tahun ini.

Sejauh ini, vaksin COVID-19 yang telah digunakan di dunia sendiri masih diberikan kepada manusia dengan cara disuntik melalui lengan.

Mengutip Business Insider pada Minggu (28/3/2021), Oravax adalah perusahaan gabungan yang dibentuk oleh perusahaan Israel-Amerika Oramed dan perusahaan India Premas Biotech.

Dalam keterangan resminya, Oravax mengatakan bahwa mereka berharap agar uji klinis vaksin virus corona oral tersebut bisa dimulai pada manusia pada bulan Juni.

"Vaksin COVID-19 oral akan menyingkirkan beberapa hambatan distribusi cepat dan berskala luas, yang berpotensi memungkinkan orang untuk menggunakan vaksin itu sendiri di rumah," kata Nadav Kidron, CEO Oramed.

Menurut Kidron, kemudahan administrasi sangatlah penting saat ini. Hal tersebut demi mempercepat tingkat inokulasi.

"Vaksin oral bisa menjadi lebih berharga apabila vaksin COVID-19 mungkin direkomendasikan setiap tahun seperti suntikan flu standar," ia menambahkan.

Targetkan Tiga Protein Struktural

ilustrasi vaksin. Photo by Daniel Schludi on Unsplash
ilustrasi vaksin. Photo by Daniel Schludi on Unsplash

Dikutip dari Webmd, Kidron mengatakan bahwa kandidat vaksin Oravax menargetkan tiga protein struktural dari virus corona SARS-CoV-2. Berbeda vaksin Pfizer dan Moderna yang menargetkan spike protein tunggal.

Kepada The Jerusalem Post, Kidron mengklaim bahwa hal itu membuat vaksin mereka lebih kebal terhadap varian COVID-19. Selain itu, vaksin mereka berbahan dasar ragi sehingga membuatnya lebih murah untuk diproduksi.

Dalam studi pada hewan, Oravax menyatakan vaksin mereka meningkatkan kekebalan sistemik melalui immunoglobulin G (IgG) atau antibodi paling umum dalam darah dan cairan tubuh yang melindungi dari infeksi virus, serta imunoglobulin A (IgA).

"Oravax mengantisipasi untuk memulai studi klinis selama kuartal kedua tahun 2021," tulis perusahaan tersebut.

Meskipun begitu, data pengujian pada hewan dari vaksin Oravax belum dipublikasikan.

Infografis Perbandingan Vaksin Covid-19 Sinovac dengan AstraZeneca

Infografis Perbandingan Vaksin Covid-19 Sinovac dengan AstraZeneca. (Liputan6.com/Trieyasni)
Infografis Perbandingan Vaksin Covid-19 Sinovac dengan AstraZeneca. (Liputan6.com/Trieyasni)

Saksikan Juga Video Menarik Berikut Ini