Tarian dari lima wilayah adat meriahkan upacara pembukaan PON Papua

·Bacaan 2 menit

Tarian dari lima wilayah adat Papua memeriahkan upacara pembukaan Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua yang digelar di Stadion Lukas Enembe, Jayapura, Sabtu malam.

Papua merupakan rumah bagi ratusan suku, beragam seni dan budaya menaungi lima wilayah adat tersebut menegaskan kekuataan untuk kebanggaan Papua dan Indonesia Raya.

Wilayah adat Tabi Manta merupakan negeri penuh keberagaman dan nilai sejarah, dari sini matahari terbit berucap syukur atas berkat dan anugerah sang pencipta alam.

Wilayah adat Saereri adalah imajinasi ritual memulai hajat, negeri pesisir yang indah yang menghadirkan laksamana laut, gagah berani, menantang ombak dan lautan, dalam irama menjaga alam dan budaya.

Kemudian, wilayah adat La Pago, merupakan negeri para ksatria tangguh, memiliki semangat juang yang tinggi, bersatu menjaga toleransi untuk tanah Papua.

Berikutnya, wilayah adat Mee Pago adalah negeri kasih sayang dalam kehangatan alam yang penuh cinta, melindungi kekayaan alam tanah Papua.

Terakhir, wilayah adat Anim Ha merupakan negeri penuh berkat dihiasi manusia sejati menjunjung tinggi peri kehidupan dan adat istiadat untuk menjaga harmoni,manusia alam dan budaya.

Acara pembukaan PON Papua dilanjutkan dengan penampilan Lea Simanjuntak bersama Joanita Wakum menyanyikan lagu "Indonesia Pusaka" ciptaan Ismail Marzuki.

Paduan suara Oyandi Voice "Muman Minggil" diptaan Wilem Gilyar juga turut memeriahkan upacara pembukaan pesta olahraga nasional yang untuk bertama kalinya digelar di tanah Papua tersebut.

Penyanyi Albert Fakdawer membawakan lagu "Amapondo" ciptaan David Rumagesang. Albert melejit setelah menjadi pemeran utama dalam film layar lebar berjudul "Denias, Senandung di Atas Awan."

Melalui "Akabipamare," Papua Original memeriahkan suasana stadion Lukas Enembe sekaligus menunjukkan semangat anak muda Papua.

Mengawali upacara pembukaan PON Papua, Edo Kondologit bersama Michael Jakarimilena, Nowela Elizabeth Auparay menyanyaikan lagu "Tanah Papua" ciptaan Yance Rumbino.

Upacara pembukaan PON XX menceritakan Papua masa dulu, masa kini, hingga masa yang akan datang. Tampilan pertunjukkan kreatif dan budaya itu mengusung pesan kebangkitan anak-anak Papua pada masa depan.

PON Papua sekaligus menjadi momentum bagi anak-anak muda Bumi Cenderawasih untuk bangkit dan berprestasi dalam olahraga.

Baca juga: Presiden Jokowi resmi buka PON Papua
Baca juga: Tiga strategi pemerintah jaga keandalan listrik PON Papua
Baca juga: Lukas Enembe: PON Papua simbol kemenangan kita bersama

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel