Tarian tradisional dari delapan provinsi meriahkan penutupan Peparnas

·Bacaan 1 menit

Tarian tradisional dari tujuh provinsi Indonesia memeriahkan rangkaian upacara penutupan Pekan Paralimpik Nasional (Peparnas) Papua 2021 di Stadion Mandala, Jayapura, Sabtu.

Penampilan yang dibawakan oleh ratusan anak Papua itu dibuka dengan tarian khas Melayu, diikuti dengan tarian khas Betawi, Bali, Kalimantan, dan Sulawesi.

Tak ketinggalan, upacara penutupan Peparnas 2021 juga turut menampilkan tarian adat dari Provinsi Aceh dan Sumatera Utara, yang bakal menjadi tuan rumah bersama pesta olahraga nasional disabilitas itu pada 2024 mendatang, sebelum ditutup dengan tarian khas Papua.

Upacara penutupan Peparnas Papua juga dimeriahkan oleh penampil utama grup musik ibu kota, Kotak. Ada tiga lagu yang akan dinyanyikan Tantri dkk., yakni 'Sayap-sayap Garuda', 'Terbang' dan 'Tendangan dari Langit.'

Baca juga: Flashmob ILDI Papua tampilkan gerakan khas "theme song" Peparnas XVI

Tak hanya itu, ada pula penampilan lain seperti pertunjukan cahaya menggunakan pesawat tanpa awak (drone) serta pertunjukan musik oleh musisi asli Papua.

Pada Peparnas ke-16, kontingen Papua sukses merebut gelar juara umum dari Jawa Barat, yang meraih tahta tersebut di Peparnas 2016 di rumah sendiri.

Kontingen Papua finis di peringkat pertama klasemen perolehan medali dengan mengumpulkan 125 emas, 85 perak, 85 perunggu, diikuti Jawa Barat di posisi kedua dengan 102 emas, 85 perak, dan 69 perunggu.

Sementara itu, posisi ketiga dihuni kontingen Jawa Tengah dengan 88 emas, 55 perak, dan 72 perunggu.

Baca juga: Tuan rumah juara umum Peparnas Papua
Baca juga: Presiden Jokowi saksikan final bulu tangkis sebelum tutup Peparnas
Baca juga: Warga Papua apresiasi Presiden Jokowi tepati janji hadiri penutupan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel