Tata Cara Sholat Tasbih untuk Menjaring Malam Lailatul Qadar

Liputan6.com, Jakarta- Sholat sunah tasbih adalah salah satu ibadah sunah yang bisa dipakai untuk menjaring malam Lailatul Qadar.

Tapi, apa sebenarnya sholat Tasbih itu?

Seperti dikutip dari islam.nu.or.id, para ulama mendasarkan kesunahan sholat tasbih pada sebuah hadits riwayat Abu Rafi’ di mana Rasulullah memberitahukan kepada paman beliau Abbas tentang tata cara dan berbagai keutamaan melakukan sholat tasbih.

Dalam berbagai kitab fiqih yang menuturkan perihal sholat tasbih, para ulama menyebut hadits yang cukup panjang tersebut. Meski dipandang sebagai hadits dlaif (lemah), para ulama Syafi’iyah seperti Abu Muhammad Al-Baghawi dan Abul Mahasin Ar-Rayani menetapkan kesunnahan shalat tasbih ini. Ini sebagaimana dituturkan oleh Imam Nawawi dalam Al-Adzkâr.

Namun, Ustaz Firanda Andirja mengatakan, sholat tasbih tidak disyariatkan karena pahalanya terlalu besar dan amat disibukkan dengan hitungan.

Sholat tasbih bisa dilakukan di siang hari dan malam hari, bisa dilaksanakan dua rakaat-dua rakaat satu kali salam atau langsung empat rakaat.

Tata Cara Sholat Sunah Tasbih

Berikut tata cara melaksanakan sholat tasbih:

1. Pada dasarnya tata cara pelaksanaan shalat sunnah tasbih tidak jauh berbeda dengan tata cara pelaksanaan shalat-shalat lainnya, baik syarat maupun rukunnya. Hanya saja di dalam shalat tasbih ada tambahan bacaan kalimat thayibah dalam jumlah tertentu.

2. Setelah membaca surat Al-Fatihah dan surat lainnya, sebelum ruku’ terlebih dahulu membaca kalimat subhânallâh wal hamdu lillâh wa lâ ilâha illallâhu wallâhu akbar (selanjutnya kalimat ini disebut tasbih) sebanyak 15 kali. Setelah itu baru kemudian melakukan ruku’.

 

Tata Cara Sholat Sunah Tasbih

Ilustrasi Sholat Tasbih Credit: shutterstock.com

3. Pada saat ruku’ sebelum bangun untuk iktidal terlebih dahulu membaca tasbih sebanyak 10 kali. Setelah itu baru kemudian bangun untuk iktidal.

4. Pada saat i’tidal sebelum turun untuk sujud terlebih dahulu membaca tasbih sebanyak 10 kali, baru kemudian sujud.

5. Pada saat sujud yang pertama sebelum bangun membaca tasbih sebanyak 10 kali, baru kemudian bangun untuk duduk.

 

Tata Cara Sholat Sunah Tasbih

6. Pada saat duduk di antara dua sujud sebelum melakukan sujud kedua membaca tasbih sebanyak 10 kali, baru kemudian melakukan sujud yang kedua.

7. Pada saat sujud kedua sebelum bangun membaca tasbih sebanyak 10 kali.

8. Setelah sujud yang kedua tidak langsung bangun untuk berdiri memulai rakaat yang kedua, namun terlebih dahulu duduk untuk membaca tasbih sebanyak 10 kali. Setelah itu barulah bangun untuk berdiri kembali memulai rakaat yang kedua.

Baca Tasbih 75 Kali

Ilustrasi Sholat Tasbih Credit: shutterstock.com

Dengan demikian maka dalam satu rakaat telah terbaca tasbih sebanyak 75 kali. Untuk rakaat yang kedua tata cara pelaksanaan shalat dan jumlah bacaan tasbihnya sama dengan rakaat pertama.

Hanya saja pada rakaat kedua setelah membaca tasyahud sebelum salam terlebih dahulu membaca tasbih sebanyak 10 kali, baru kemudian membaca salam sebagaimana biasa sebagai penutup sholat.

(Fadjriah Nurdiasih)